Dia Ibuku

Ceritanya bermula begini.Nama aku adalah Norman dan aku berumur 21 tahun dan anak tunggal di dalam keluarga aku.Ibu aku berumur 36 tahun dan bapak aku berumur 44 tahun.Kami tinggal di Ipoh,Perak Darul Ridzuan.Bapak aku mengalami penyakit lelah dan tidak mampu membuat kerja-kerja berat.Hasil peninggalan harta datuk aku,dapatlah kami hidup senang,walaupun tak seberapa.

Penyakit lelah bapak aku turut melemahkan tenaga seksnya.Ini menyebabkan dia tidak mampu memberi nafkah batin kepada Ibu aku.Ibu aku pulak boleh dikatakan tergolong dalam wanita yang cantik.Dia berkahwin dengan bapak aku pada usia 15 tahun.Dalam usia 36 tahun sudah tentu keinginan nafsu seksnya masih melonjak-lonjak.Tapi apakan daya bapak aku tidak mampu untuk memenuhi keinginan batinnya.Body Ibu aku,tak payah cerita laa….masih montok dan gebu.Goyangan bontot tonggeknya sudah cukup untuk membuatkan anak-anak muda memandang tak berkedip mata.Tapi apakan daya jeritan batinnya tiada siapa pun mengetahui.

Suatu hari,bapak aku tiada di rumah kerana pergi ke Hospital Ipoh,Ipoh,Perak Darul Ridzuan untuk mengambil ubat lelah.Jam baru pukul 10:00 pagi.Tinggallah aku bersama Ibu aku di rumah.Sedang aku duduk berehat di ruang tamu menonton TV,tiba-tiba kedengaran Ibu aku memanggil aku dari biliknya.Aku pun bergegas menuju ke biliknya.Tiba di bilik,aku dapati Ibu aku sedang berbaring di atas katil dengan hanya berkemban memakai tuala.Biasalah tu…Ibu aku sememangnya selalu berkemban di dalam rumah sebelum mandi.

“Man,Mak sakit bahu la…!!!Boleh tak Man tolong urutkan sekejap…???”pinta Ibu aku tu kepada aku.

“Baiklah,Mak…!!!Mana minyak urutnya,Mak…???” jawab aku seraya duduk di tepi katil,di sebelah Ibu aku tu.

Aku kemudiannya terus sapukan minyak ke bahu Ibu aku tu dan mula memicit-micit bahunya.Selepas lebih kurang 10 minit aku tanya pada Ibu aku tu adakah dia masih merasa sakit lagi.

“Man terus urut lagi ye,jangan berhenti…!!!Ada rasa sakit lagi la,Sayang…!!!”balas Ibu aku tu.

Aku terus memicit-micit bahu Ibu aku tu.Ibu aku tu kemudiannya terus meletakkan tangannya di atas paha dan mula meramas-ramas paha aku.Agak kaget juga aku bila diperlakukan demikian.

“Man,baring sebelah Mak ye…!!!”pinta Ibu aku tu.

“Nak buat apa,Mak…???”tanya aku dengan rasa agak keberatan.

Tanpa sempat aku berbuat apa-apa,Ibu aku tu kemudiannya terus menarik tangan aku dan seraya memeluk aku,dan terbaringlah aku di atas katil.Dia terus memeluk aku sambil tangannya memegang erat celah kangkang aku yang masih berseluar pendek.Aku membiarkan sahaja.Kemudiannya Ibu aku tu mula mencium leher aku dan di masa yang sama dia menanggalkan baju t-shirt aku.Aku membiarkan sahaja.Dikucupnya dada aku sambil tangannya masih lagi meramas-ramas paha dan punggung aku.

Setelah beberapa minit,rasa berahi mula mendatangi dalam tubuh aku.Tanpa perlu disuruh,aku merangkul tubuh Ibu aku tu.Aku jilat-jilat lehernya.

“Uuuuhhhh…Uuuuuhhhhh…Man…!!!”keluh Ibu aku tu apabila merasa aku mula memberi tindakbalas pada setiap gerakan-gerakan yang dibuat olehnya.Aku mula mencium bibir Ibu aku sambil tangan aku meramas-ramas paha dan bontot tonggeknya.Kami berkulum-kulum lidah dengan rakus sekali.Ibu aku pulak membalas setiap kucupan aku.Nafas Ibu aku menjadi semakin lama semakin kuat dan dia bagaikan tidak berdaya lagi melawan kehendak batinnya dan kehendak aku.

Perlahan-lahan aku tanggalkan tuala Ibu aku.Tertanggal sahaja tuala itu,maka terserlah kedua-dua tetek Ibu aku tanpa coli yang diidam-idamkan oleh setiap insan bernama lelaki.Sekujur tubuh tanpa coli dan masih berseluar dalam merah kini terlentang di hadapan aku.Seperti harimau kelaparan,aku kemudiannya terus menerkam tubuh Ibu aku.Ibu aku pulak dengan serta-merta mencapai aku.Seperti singa betina yang sekian lama merasa gersang,Ibu aku tu kemudiannya terus menggomoli tubuh aku.Aku kembali mencium dan menjilat leher Ibu aku.Sambil itu tangan kanan aku meraba-raba celah kangkang Ibu aku.Aku masukan tangan aku ke dalam seluar dalam merah Ibu aku.Dapat aku rasakan cecair lembab mula membanjiri lubang cipap Ibu aku.Dari leher aku tuju pulak ke arah kedua-dua tetek kepunyaan Ibu aku.Aku hisap kedua-dua puting tetek Ibu aku sambil meramas-ramas kedua-dua tetek Ibu aku tu dengan rakus sekali.

“Ahhhh…Aaahhhhh…Man,sedap Man…!!!”keluh Ibu aku sambil mencengkam kuat belakang tubuh aku.

Kali ini aku pulak yang melakukan gerakan-gerakan pada tubuh Ibu aku.Dari kedua-dua tetek Ibu aku tu aku turun ke perut Ibu aku.Aku jilat-jilat pusatnya.Dari pusat aku menuju ke celah kangkangnya yang masih berseluar dalam itu.Aku pegang kedua-dua hujung seluar dalamnya dan aku lurutkan ke bawah.Terlucut sahaja seluar dalam merah,maka tersembullah lubang cipap Ibu aku yang tembam itu.Selama ini hanya bapak aku sahaja yang pernah melihat dan menikmati lubang cipap kepunyaan Ibu aku.Lubang cipap Ibu aku sudahpun dibanjiri oleh air mazinya yang keluar melimpah-limpah.

Tanpa membuang masa,aku pegang kedua-dua lutut Ibu aku dan aku kangkangkan kakinya.Aku sembamkan muka aku ke lubang cipap Ibu aku.Aku kuakkan bibir lubang cipap Ibu aku tu dan kemudian dengan penuh kelazatan dan kerakusan,aku jilat-jilat lubang cipap Ibu aku tu.

Aku gigit,hisap dan menjilat-jilat sambil tangan aku menggentel-gentel biji kelentit Ibu aku yang dah membonjol menunggu hendak dihisap dan dibelai.Biji kelentit Ibu aku tu mula mengeras dan menjadi merah apabila menerima serangan bertalu-talu dari lidah aku.

“Uuuhhh…uuuhhh…uuuuuhhhhh…Mannn…!!!” rintih Ibu aku tu bila merasakan lubang cipapnya digentel-gentel oleh aku.Hujung lidah aku merodok-rodok biji kelentitnya.Dapat oleh aku,aku gentel-gentelkan mutiara kepunyaan Ibu aku tu.Aku tekan-tekan biji kelentitnya,Ibu aku tu memegang kepala aku rapat,serapatnya.

“Uuuu…uhhhhhhhh…Uuu…Uhhhhhhh…!!!”keluh Ibu aku tu lagi apabila merasa biji kelentitnya digentel-gentel oleh aku.Terangkat-angkat bontot tonggek Ibu aku tu bila aku menonyoh-nonyoh biji kelentitnya dengan hujung lidah aku.Aku lihat Ibu aku tu terkapai-kapai bila diperlakukan sedemikian rupa.Digeleng-gelengkan kepalanya kiri dan kanan disebabkan kelazatan yang amat sangat.

“Man…jilat lagi,Mannn…!!! Uuuu…Uhhhhhhhh… sedapnyaaa…!!!”ngerang Ibu aku tu sambil menarik-narik rambut aku dan ditonyoh-tonyohkan lubang cipapnya ke muka aku.Aku terus menjilat,mengulum dan menghisap biji kelentit Ibu aku tu.Ibu aku tu pulak menggelepar seperti orang tak sedar diri.

Nafas Ibu aku tu semakin laju,sementara itu lidah aku semakin ligat memainkan peranan.Segala cecair di dalam lubang cipap Ibu aku tu aku jilat dengan penuh lahap.

“Uhhhh…uuuhhhh…cukup,Mannn…!!!Mak tak boleh tahan lagi,Mann…!!!”pintanya pada aku seraya menolak muka aku dari lubang cipapnya.

Kemudian tanpa melengahkan masa Ibu aku tu kemudiannya terus memegang seluar pendek aku.Ditanggalkan seluar pendek aku dan kini aku hanya berseluar dalam biru sahaja.

“Man berdiri di atas katil,Sayang…!!!”arah Ibu aku tu kepada aku.Aku pun kemudiannya terus berdiri dengan hanya berseluar dalam sahaja.Sesaat kemudian,Ibu aku tu terus menghampiri aku dan mula menarik seluar dalam aku ke bawah.Tergamam Ibu aku tu apabila melihat batang kote aku yang panjangnya lebih kurang 8 inci dan sebesar betis pulak.

“Wah…besarnya batang kote anak jantan Mak ni…!!!Bapak ko pun tak boleh lawan,Sayang…!!!”kata Ibu aku tu kepada aku sambil memegang batang kote aku yang keras macam besi dan bahagian kepalanya seperti cendawan,berkilat-kilat.Aku masih lagi berdiri di hadapannya.

Aku kemudiannya terus merapatkan tubuh aku pada Ibu aku tu.Ibu aku tu pulak tanpa membuang masa terus memegang batang kote aku dan dimasukkan bahagian kepala batang kote aku ke dalam mulutnya.Sedikit demi sedikit batang kote aku masuk memenuhi mulut Ibu aku.Seperti anak kecil yang dahagakan susu,Ibu aku tu kemudiannya terus menghisap-hisap batang kote aku dengan ganas sekali.Digenggamnya batang kote aku dengan erat.Nikmat yang aku rasakan tidak terucap dengan kata-kata.Air liur Ibu aku meleleh-leleh menuruni batang kote aku.Ibu aku tu kemudiannya terus menjolok-jolokkan lidahnya pada lubang kencing batang kote aku,sampai aku meraung kenikmatan.

“Aaahhh…Aaahhh…Mak…!!!Sedapnya,Makkk…!!!”aku pulak merintih-rintih kesedapan dek hisapan dan kuluman yang diberi oleh Ibu aku tu.

“Uuuhhh…Uuuhhh…Makkk,lagi Makkk…!!!Hisap kuat lagi,Makkk…!!!”tambah aku lagi.

Ibu aku tu terus mengulum batang kote aku kuat-kuat,sehingga berdecit-decit bunyinya.Sudah lebih kurang sejam berlalu,Ibu aku tu masih lagi menyonyot-nyonyot batang kote aku yang besar dan panjang itu.Dia seolah-olah tidak mahu langsung melepaskan batang kote aku itu dari mulutnya.

“Uuuhhh…uuuhhh…cukup,Makkk…!!!”pinta aku pada Ibu aku tu.

Ibu aku tu mula melepaskan batang kote aku dari dalam mulutnya dan kembali berbaring menelentang di hadapan aku.

“Man…cepat tekan masuk batang kote Man ke dalam lubang cipap Mak ni,Sayang…!!!Mak dah tak tahan lagi sekarang ni,Sayanggg…!!!”pinta Ibu aku tu kepada aku.

Seterusnya aku pegang kedua-dua kaki Ibu aku tu.Aku kangkangkan kedua-dua peha Ibu aku tu dan menghalakan batang kote aku ke bibir lubang cipap Ibu aku tu.Kini batang kote aku sudah pun dihala kesasaran dengan tepat sekali.Aku terus kuakkan bibir lubang cipap Ibu aku tu sedikit,kemudian aku letakkan bahagian kepala batang kote aku betul-betul di atas bibir lubang cipap Ibu aku yang terkuak itu.

Dengan sekali hentaman,batang kote aku terbenam masuk sehingga ke dasar lubang cipap Ibu aku tu buat kali pertamanya.Terbeliak mata Ibu aku tu apabila merasa lubang cipapnya ditujah oleh batang kote aku.

“Uuuhhh…uuuhhh…Mannnn….sedapnyaaa…!!!” ngerang Ibu aku tu apabila menerima tujahan pertama dari batang kote aku.Raungan Ibu aku tu bagaikan hendak terkeluar isi lubang cipapnya bila menerima tujahan batang kote aku.

Aku pun mula sorong-tarik batang kote aku keluar-masuk di dalam lubang cipap Ibu aku tu.Air mazi Ibu aku yang melimpah ruah itu menambahkan lagi kelajuan sorong-tarik batang kote aku.Kemutan lubang cipap Ibu aku tu terasa seolah-olah sedang cuba menghisap segala air di dalam batang kote aku.

“Uuuhhh…Uuuhhh…laju lagi,Mannn…!!! Ooohhhhh…!!!”raung Ibu aku tu lagi sambil meronta-ronta badannya dan menarik pinggang aku rapat ke perutnya.

Aku terus mendayung dan mendayung.Sementara itu Ibu aku tu pulak mengayak-ayak bontot tonggeknya kiri dan kanan.

“Ahhh…Mannn…!!!Ahhh…sedapnya…Aahhh…!!!”rintih Ibu aku tu sambil menggeleng-gelengkan kepalanya kiri dan kanan bersilih-ganti.Kepala Ibu aku tu terdongak ke atas dan matanya layu rapat.Mulut Ibu aku tu melopong setiap kali aku menambahkan kelajuan dayungan henjutan batang kote aku.

“Dalam lagi,Mannnn…!!!Aaahhhh…Aaahhh…!!!” rintih Ibu aku tu lagi.Kedua-dua tangannya menarik-narik rambut aku.Setelah hampir 1 jam mendayung,aku mula merasa air mani aku hendak terpancut.Aku menguatkan lagi dayungan aku.Aku menujah dan membenamkan batang kote aku selaju yang aku terdaya.

“Aaahhh…Maannn…!!!Sedappppp…Mannn…!!!Laju lagi,Sayanggggg…!!!”ngerang Ibu aku tu apabila tujahan demi tujahan tanpa henti menjunam ke dalam lubang cipapnya.

Kini aku dan Ibu aku tu semakin menghampiri ke penghujung pelayaran.Tiba-tiba…

“Aaahhhhh…aaahhhhh…uuuhhhhh…Makkkkk…!!!” aku mengerang-ngerang apabila batang kote aku berdenyut-denyut menghamburkan air mani aku ke dalam lubang cipap Ibu aku tu buat kali pertamanya.Aku mengejang-ngejangkan kaki aku seraya memeluk Ibu aku tu serapat terdaya.Dan di waktu yang sama Ibu aku tu jugak sampai klimaks seksnya.

“Aaahhh…Maaannn…!!!Maaannn…aaahhh…!!!” raung Ibu aku tu memegang pinggang dan memaut tubuh aku serapat-rapat yang mungkin ke tubuhnya.

Tubuh kami bertaut rapat dan terdampar bogel di atas katil.Ternyata dari raut muka Ibu aku tu,aku dapat merasa bahawa terpancar wajah kepuasan yang tidak terhingga.Lubang cipapnya yang bertahun-tahun gersang kini kembali subur,disuburkan oleh air mani aku.

Sejak dari hari itu,aku kerap melayani keinginan nafsu seks Ibu aku tu.Kadang-kadang sampai 3 kali dalam masa satu hari.Jika bapak aku ada di rumah,kami akan menyewa hotel di bandaraya Ipoh,Perak Darul Ridzuan.

Bapak aku biasanya tidur mati,maka tiap malam Ibu aku tu akan merangkak masuk ke dalam bilik aku.Aku pulak menanti kedatangan Ibu aku tu dengan dengan hati yang suka sekali.Bermacam-macam posisi aku melakukan seks dengan Ibu aku tu.Kadang-kadang dia di atas aku di bawah,‘doggie-style’,’69-style’,sambil berdiri dan bermacam-macam lagi.

Sejak itu barulah aku tahu betapa nikmatnya melakukan hubungan seks dengan pasangan yang anda tidak boleh berkahwin.Nikmatnya tidak terkata,sehingga aku tidak mahu dengan wanita lain,kecuali Ibu aku sahaja………………….

About these ads

One Response to “Dia Ibuku”

  1. Rizal mmc Says:

    Best btl cte kau ya. Bg aku mak kau 2 blh tak. Aku pun nak jgak mcm kau buat kat mak kau 2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 64 other followers

%d bloggers like this: