Mak Cik Yah

Seperti biasa ketika cuti persekolahan,aku mesti bermalam di rumah Pakcik aku di bandar untuk menolong beliau apa yang patut.Pakcik aku bertuah kerana memiliki seorang isteri yang cantik dan menawan serta mudah mesra dengan semua orang.Itu adalah salah satu sebab mengapa aku suka bermalam di rumah Pakcik aku.Isterinya yang aku panggil Makcik Yah selalu melayan aku dengan baik dan mesra.

Pakcik aku dan Makcik Yah aku telah 3 tahun berkahwin dan dikurniakan seorang anak perempuan yang baru berusia setahun dan masih menyusu badan.Kadang-kadang penampilan Makcik Yah aku ketika di dalam rumah merangsang keinginan nafsu seks jugak,apatah lagi di usia remaja belasan tahun seperti aku di mana keinginan nafsu seks sentiasa bergelora.Sebab itulah jugak sepupu aku Din tidak begitu suka untuk bermalam di rumah Pakcik aku.

“Tak tahan aku,buat keras batang kote aje…!!!Kalau boleh berjubur dengan Makcik Yah tu takpe lah jugak…!!!”kata sepupu aku Din setiap kali aku mengajak dia untuk bermalam di rumah Pakcik aku.

Pernah sekali dia merancang untuk meletakkan ubat tidur dalam minuman Pakcik aku dan Makcik Yah aku supaya bila malam nanti dia boleh menyetubuhi dan menikmati lubang cipap Makcik Yah aku sepuas-puasnya.Tak tahulah dia buat ke tak buat projek tu,aku mahu masuk campur…Kebiasaannya Din akan menceritakan pada aku,kalau dia dapat menikmati lubang cipap baru,memang sudah ramai perempuan yang sudah ditebuknya.

Aku pulak,entah apa rezekilah pulak malam tu,Makcik Yah membiarkan sahaja tubuhnya dinikmati oleh aku serta merelakan aku menyetubuhi dirinya.Kisahnya bermula bila Pakcik aku memberitahu hendak berjumpa kawannya atas urusan perniagaan dan mungkin pulang lewat sikit malam tu.Sementara menanti Makcik Yah aku menyelesaikan kerja-kerjanya di dapur,aku melayan keletah anak perempuannya Ain yang baru berusia setahun.Ain memang rapat dengan aku.Setelah selesai kerja-kerja di dapur,Makcik Yah aku tu datang berehat sambil menonton TV.Ketika itu Ain merungut ingin menetek.Makcik Yah tanpa segan-silu terus menyelak t-shirt yang dipakainya mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok dan gebu untuk Ain menetek.Inilah kali pertama aku melihat kedua-dua tetek Makcik Yah aku dari jarak dekat.Perlahan-lahan batang kote aku mula mengeras.Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihatkan aku yang mula tergamam.

“Ain ni kalau dah menetek,kejap lagi tidur la ni…!!!”kata Makcik Yah kepada aku.Aku hanya tersenyum sambil mata aku tak lekang memerhatikan kedua-dua teteknya.

Setelah puas menetek,Ain kembali menyambung aktivitinya.

“Ain ni,ketika susu tengah banyak ni,dia hisap sikit aje…!!!”rungut Makcik Yah sambil memicit-micit kedua-dua puting teteknya di depan aku.Memang ada susu yang keluar dari puting tersebut.

“Dia dah kenyang kot…!!!”aku menyampuk.

“Agaknya la tu,lagipun Ain dah besar,dah kurang menetek dah…!!!”sambung Makcik Yah sambil mengurut-ngurut kedua-dua teteknya di depan aku.Melihatkan aku yang masih terpegun memerhatikan kedua-dua teteknya,Makcik Yah terus menegur aku.

“Amboi,tenung tetek Makcik Yah macam nak telan aje…!!!Kenapa,teringin nak menetek jugak ker…???”tanya Makcik Yah kepada aku sambil tersenyum.

“Boleh ker,Makcik Yah…???”jawab aku inginkan kepastian.Ketika itu batang kote aku memang dah keras menegang di sebalik kain pelikat yang aku pakai.

“Ala,Makcik Yah tak kisah langsung,tapi mesti sebelum Pakcik kau balik…!!!”jawab Makcik Yah kepada aku dengan lembut.

“Mari sini dekat sikit…!!!”pelawa Makcik Yah sambil menyuakan satu teteknya ke mulut aku.Apa lagi,aku pun terus la menyonyot puting kedua-dua teteknya,memang ada susu yang keluar, tapi aku telan sahaja.

“Macam mana rasanya,sedap ker…???”tanya Makcik Yah kepada aku sambil menyuakan tetek yang satu lagi.Kali ini aku tidak menghisap sangat puting teteknya,hanya lebih kepada mengulum dan menjilat sahaja puting tetek Makcik Yah aku tu.

Kini aku mula rasakan puting kedua-dua teteknya mula mengeras,aku gunakan peluang ini dengan sepenuhnya di mana sebelah teteknya aku kulum dan jilat manakala sebelah lagi aku ramas dengan tangan aku.Sedang asyik aku melayan stim dengan tetek Makcik Yah,tiba-tiba Ain datang dekat dengan aku menunjukkan anak patungnya yang rosak.Makcik Yah menyuruh aku membetulkannya.Ketika aku bangun untuk membetulkan anak patung tersebut,aku tidak dapat menyembunyikan batang kote aku yang menegang keras dan tertonjol ke depan di sebalik kain pelikat yang aku pakai.Makcik Yah hanya tersenyum memerhatikan keadaan aku ketika itu.Setelah membaikpulih anak patung Ain,aku kembali mendapatkan Makcik Yah yang masih tersenyum memandang aku.

“Yang tu dah menegang ker…???”tanya Makcik Yah sambil memuncungkan mulutnya ke arah batang kote aku yang mencanak dan terhangut-hangut di sabalik kain pelikat tersebut.

“Habis tu,dah dapat susu segar,bangun la dia…!!!”jawab aku dengan selamba.

“Nak lagi ker…???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Kalau Makcik Yah nak bagi lagi semestinya saya nak…!!!”jawab aku dengan laju.

“Biar Makcik Yah tidurkan Ain dulu,lepas tu boleh la kita sambung lagi…!!!Lagipun batang kote Joe dah menegang tu,boleh la kita lebih-lebih sikit…!!!”sambung Makcik Yah kepada aku dengan jelingan menggoda.

Makcik Yah kemudiannya terus memanggil Ain untuk menetek sambil berbaring di atas tilam yang memang tersedia di ruang TV.Aku hanya memerhatikan kan sahaja Ain yang mula mengantuk,sambil membayangkan kenikmatan yang bakal aku perolehi nanti.

“Joe,mari la baring sebelah Makcik Yah ni…!!!”ajak Makcik Yah kepada aku.Dengan segera aku berbaring di sebelah Makcik Yah yang membelakangi aku.Geram dengan bontot tonggek Makcik Yah yang gebu tersebut,aku pun terus menyondolkan batang kote aku yang masih ditutupi kain pelikat pada lurang bontot tonggeknya.

“Masih keras lagi ker…???”tanya Makcik Yah kepada aku bila merasakan batang kote aku menekan lurah bontot tonggeknya.Aku membiarkan sahaja Makcik Yah meramas dan melancapkan batang kote aku yang kini menegang tahap maksimum.

“Wow…besar jugak batang kote Joe ni la…!!!Panjangnya mengalahkan Pakcik kau punya…!!!”kata Makcik Yah kepada aku.

“Nak buat macam mana lagi,memang dari asalnya macam tu,Makcik Yah…!!!”jawab aku.Aku kegelian bila Makcik Yah mengosok-gosok dan memicit kepala batang kote aku yang masih ditutupi dengan kain pelikat itu.

Aku memberanikan diri dengan memeluk Makcik Yah aku tu dan cuba untuk meraba dan meyelinap masuk tangan aku ke dalam kain batiknya.Seolah-olah mengerti kemahuan aku,Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melonggarkan ikatan kain batiknya supaya aku mencapai apa yang aku ingini.Perlahan-lahan aku melurut ke bawah kain batik tersebut sehingga mendedahkan bontot tonggek Makcik Yah aku tu yang putih melepak tetapi masih ditutupi oleh seluar dalamnya.Aku yang amat terangsang melihat keadaan tersebut kemudiannya terus menyelakkan kain pelikat aku untuk mendedahkan batang kote aku yang menegang keras lalu ditekan rapat pada alur bontot tonggek Makcik Yah aku tu.Mungkin kegelian,sekali lagi Makcik Yah aku tu meraih kepala batang kote aku lalu digosok-gosok dengan ibu jarinya sehingga licin dibasahi oleh air mazi aku.Aku memberanikan diri dengan menyeluk tangan aku di sebalik seluar dalamnya lalu mengosok-gosok perlahan-lahan permukaan lubang cipap Makcik Yah aku tu yang berbulu nipis.Makcik Yah aku tu hanya membiarkan sahaja perbuatan aku tersebut sambil memejam mata.

“Joe pernah rasa tak benda yang Joe gosok tu…???”tanya Makcik Yah kepada aku dalam keadaan kuyu.

“Tak pernah,ni la kali pertama sentuh pun…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dalam keadaan amat terangsang.

“Joe tak teringin ker nak melakukan hubungan seks dengan perempuan…???”sambung Makcik Yah aku tu lagi.

“Teringin jugak Makcik Yah,tapi tak pernah dapat peluang…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan jujur.

“Best ker melakukan hubungan seks tu,Makcik Yah…???”kemudiannya aku terus bertanya kepada Makcik Yah aku tu dengan spontan.

“Joe kahwin nanti dapat tau la sedap ker atau tak sedapnya…!!!”jawab Makcik Yah aku tu pulak.

“Ala,lambat lagi la tu,Makcik Yah…!!!Kalau boleh Joe nak rasa malam ni jugak…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu cuba nak mengumpan Makcik Yah aku tu untuk melakukan hubungan seks dengan aku.

“Iiissshhh…kau ni Joe,takkan la nak buat hubungan seks dengan Makcik Yah pulak…???Kantoi dengan Pakcik kau nanti siapa yang susah…!!!”jawab Makcik Yah aku tu.

“Tapi Makcik Yah pun sebenarnya kesian jugak pada Joe ni,batang kote Joe ni dah tegang sangat ni…!!!Kalau macam tu biar Makcik Yah lancapkan aje sampai keluar air untuk mengurangkan ketegangan tu…!!!”sambung Makcik Yah aku tu sambil meneruskan lancapan terhadap batang kote aku yang kini dibasahi oleh air mazi aku akibat terangsang.

“Cukup la ni,dah basah sangat dah batang kote Joe ni…!!!Makcik Yah pun dah rasa nak terkencing dah ni,lagipun Ain dah terlena tu…!!!”sambung Makcik Yah aku tu lalu beredar ke bilik air,meninggalkan aku yang masih lagi diburu keinginan nafsu seks aku.

Selepas selesai kencing,Makcik Yah kembali berbaring di sebelah Ain yang telah terlena.

“Entah pukul berapa la agaknya Pakcik kau akan balik…!!!”rungut Makcik Yah aku tu.

“Kenapa,Makcik Yah…???”aku kemudiannya terus bertanya kepada Makcik Yah aku tu.

“Takde apa-apa,Joe…!!!Ain dah lena ni,kalau nak sambung menetek lagi boleh la…!!!”sambung Makcik Yah aku tu sambil tersenyum kepada aku.

“Eh…tentu la saya nak…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan pantas.

“Tapi sebelum tu,boleh tak saya nak tengok Makcik Yah punya tu…???”pinta aku kepada Makcik Yah aku tu sambil menunjukkan ke arah lubang cipapnya.

“Ishh…kau ni Joe,tadi kan Makcik Yah dah bagi pegang sampai terkencing Makcik Yah kau kerjakan…!!!”jawab Makcik Yah aku tu.

“Ala…Makcik Yah,tadi tu gosok aje,ni nak tengok…!!!”rayu aku lagi kepada Makcik Yah aku tu.

“Ishh…tak mau la,malu…!!!”jawab Makcik Yah aku tu.Namun begitu Makcik Yah aku tu telah mengubah posisinya dari berbaring di sebelah Ain dan kini kakinya pulak yang menghadap aku,kedua-dua kakinya dibengkokkan seolah-olah perempuan hendak bersalin.Keadaan tersebut menyebabkan kain batik yang dipakai tersingkap ke atas mendedahkan lubang cipapnya yang tembam dan berbulu nipis serta basah di depan aku.Berderau darah aku melihat keadaan tersebut.

“Kata nak menetek tadi,jom la…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku sambil tersenyum melihatkan aku yang sekali lagi tergamam.Aku kemudiannya terus mengambil kesempatan tersebut untuk bercelapak di celah kangkang Makcik Yah aku tu dengan kedudukan seolah-olah ingin melakukan hubungan seks.Makcik Yah aku tu hanya membiarkan aku berkedudukan sebegitu tanpa bantahan dengan lubang cipapnya kini terdedah di hadapan aku.Makcik Yah kemudiannya terus menyelak baju yang dipakai mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok untuk aku kerjakan.Aku kemudiannya terus menindih tubuh Makcik Yah aku tu sambil mengulum puting kedua-dua teteknya,dan pada masa yang sama aku menyelakkan kain pelikat aku untuk mengeluarkan batang kote aku yang menegang keras itu dan ditekan pada lubang cipapnya.Seolah-olah memahami keiginan aku,Makcik Yah kemudiannya terus memegang batang kote aku lalu disuakan tepat pada lubang cipapnya,lalu memeluk tubuh aku dengan kemas,manakala kakinya dilingkarkan pada pinggang aku.Akibat tekanan tersebut,batang kote aku terus terbenam memasuki lubang cipap Makcik Yah aku tu buat kali pertamanya sehingga ke dasarnya.Aku mendesis keenakan merasai kenikmatan tersebut,manakala Makcik Yah aku tu pulak mengerang halus bila batang kote aku memenuhi rongga lubang cipapnya.Lubang cipapnya mula mengemut kemas batang kote aku dan aku dapat merasakan tubuh Makcik Yah aku tu mula menggigil,sebelah tangannya meramas kerandut buah pelir aku,manakala sebelah lagi mencekam tubuh aku.Tubuh Makcik Yah aku tu mula mengejang disertai ngerangan dan keluhan panjang dari mulut Makcik Yah aku tu.

Batang kote aku kini dibasahi dengan cairan hangat yang keluar dari dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu.Selepas itu Makcik Yah aku tu menghela nafas kelegaan.Aku yang jugak kegelian ketika itu tertahan pancutan air mani aku akibat ramasan pada kerandut buah pelir aku oleh Makcik Yah.Setelah nafasnya pulih,Makcik Yah aku tu tersenyum merenung aku yang agak terkejut dengan pengalaman tersebut.Perlahan-lahan aku menarik keluar batang kote aku dan menekannya kembali ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu untuk melakukan aksi sorong-tarik batang kote aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu yang tak henti-henti mengerang halus setiap kali batang kote aku mencecah dasar lubang cipapnya.Melihat muka aku yang berkerut seolah-olah mahu memancutkan air mani aku,cepat-cepat Makcik Yah meramas-ramas kerandut buah pelir aku dan menyuruh aku berhenti menghenjut sehingga perasaan aku untuk memancutkan air mani aku reda,selepas itu Makcik Yah menyuruh aku kembali menyambung henjutan batang kote aku pada lubang cipapnya.Belum pun sempat aku nak memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu,kedengaran kereta Pakcik aku memasuki garaj.

“Pakcik kau dah pulang,masa berasmara dah habis…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku lalu menolak tubuh aku dari tubuhnya dan mencabut keluar batang kote aku dari dalam lubang cipapnya.Selepas itu dia bergegas mengangkat Ain ke bilik tidur dan menyiap rapi tubuhnya yang dah kusut-masai dikerjakan oleh aku.

“Tak tidur lagi…!!!”tegur Pakcik aku melihatkan aku yang asyik menonton TV.

“Belum lagi,Pakcik…!!!Sedap pulak midnight movie malam ni,Pakcik…!!!”jawab aku.Sebenarnya aku cuba menenangkan diri aku kerana batang kote aku masih lagi menegang ketika itu kerana belum puas menikmati lubang cipap Makcik Yah aku tu.

“Makcik Yah kau dah tidur ker…???”tanya Pakcik aku lagi.

“Entah la,Pakcik…!!!Tadi ada kat dalam bilik…!!!”jawab aku.Pakcik aku memanggil isterinya keluar untuk menikmati makanan yang dibelinya.Nasib baik batang kote aku dah mengendur ketika menjamu selera dengan Pakcik aku.Selepas itu meraka masuk tidur dan aku kembali menonton cerita midnight kat TV.

Malam itu aku tidak dapat melelapkan mata mengingatkan peristiwa yang berlaku tadi,batang kote aku asyik mengeras sahaja.Kalau diikutkan hati mahu saja aku melancap sahaja,tapi bila difikirkan balik sayang pulak rasanya,kerana aku merancang nak melepaskan kesemua air mani aku itu ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu.Fikir punya fikir akhirnya aku pun terlena.

Aku terjaga bila Makcik Yah aku tu memasang lampu dapur,ketika itu sekita jam 5:00 pagi.Aku melihat Makcik Yah aku tu hanya berkemban dengan kain batik sahaja.Agaknya dia dah melakukan hubungan seks bersama dengan Pakcik aku malam tadi kot,ataupun bersiap untuk mandi wajib kerana telah melakukan hubungan seks dengan aku semalam.Aku menjadi terangsang melihat Makcik Yah aku tu yang hanya dalam keadaan berkemban kain batik sahaja.Aku kemudiannya terus bangun dan pergi membasuh muka serta berpura-pura untuk minum air di dapur.Makcik Yah aku tu terkejut bila melihat aku menghampirinya.

“Eeehhh…Joe tak tidur ker,Sayang…???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Tak boleh nak lena la,Makcik Yah…!!!Benda ni asyik tegang aje…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu sambil menunjuk ke arah batang kote aku yang mula menegang.Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihat keadaan aku.

“Semalam kan dah dapat sampai berpeluh-peluh mengerjakan tubuh Makcik Yah ni,Sayang…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Ishh…kau ni Joe,keinginan nafsu seks jenis apa tah…!!!”sambung Makcik Yah aku tu lagi.

“Semalam tak puas sebab tak sempat nak pancut la,Makcik Yah…!!!”aku kemudiannya berkata kepada Makcik Yah aku tu dengan selamba.

“Oooo…nak pancut kat dalam ye,Sayang…???”sambung Makcik Yah aku tu lagi sambil tergelak kecil.

“Kalau Makcik Yah benarkan,memang teringin sangat nak rasa macam mana nikmatnya dapat pancut air mani kat dalam lubang cipap seorang wanita,terutamanya lubang cipap Makcik Yah tu…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan jujur.

“Bukannya tak nak bagi,tapi Makcik Yah tengah subur sekarang ni,risau takut termengandung Makcik Yah nanti,Sayang…!!!Dah la batang kote kau tu panjang,kalau terpancut terus melekat kat dalam rahim Makcik Yah ni tau…!!!”terang Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Alah…Makcik Yah,boleh la…!!!Nak rasa sekali aje,Makcik Yah…!!!Lepas ni takkan buat lagi dah…!!!”rayu aku kepada Makcik Yah aku tu dengan manja.

“Baiklah,Joe punya pasal Makcik Yah bagi pancut kat dalam,termengandung pun termengandung la…!!!Lagipun Ain dah besar,tentu dia nak adik…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.

“Tapi sebelum itu Makcik Yah nak pakai tuala kejap ye…!!!Joe pergi tunggu Makcik Yah kat dalam bilik mandi ye,kita buat kat situ aje…!!!Bukannya apa,takut terkantoi dengan Pakcik kau tu aje…!!!”sambung Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.Tanpa bertangguh lagi aku pun kemudiannya terus masuk ke dalam bilik mandi dan siap berbogel sementara menanti Makcik Yah aku tu turun.

Dengan hanya berbungkus tuala singkat,Makcik Yah aku tu kemudiannya terus masuk ke dalam bilik mandi dan terus mengunci pintu bilik mandi.Selepas membukak air,Makcik Yah aku tu kemudiannya terus membukak tuala mendedahkan tubuh bogelnya lalu memeluk tubuh aku sambil tangannya menggosok-gosok batang kote aku yang sedang keras menegang itu.Aku pun kemudiannya terus membalas pelukan Makcik Yah aku tu sambil meramas-ramas kedua-dua teteknya.Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melingkarkan sebelah kakinya pada pinggang aku lalu menekankan lubang cipapnya pada batang kote aku yang keras menegang itu.Sekali lagi aku dapat merasakan kehangatan lubang cipap Makcik Yah aku tu bila batang kote aku mula memasuki dan tenggelam di dalam rongga lubang cipapnya buat kali pertamanya pada hari tersebut (kali ke-2 secara keseluruhannya).Aku pun kemudiannya mula menghenjut lubang cipap Makcik Yah aku tu dan cuba untuk memasukkan keseluruhan batang kote aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu.Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihat usaha bersungguh-sungguh aku tersebut.Memahami keinginan aku,Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melepaskan pelukannya lalu membelakangi aku dan menonggengkan bontot tonggeknya ke arah aku.

“Masukan batang kote Joe tu dari arah belakang pulak,baru la dapat masuk habis…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku sambil merapatkan bontot tonggeknya pada batang kote aku.

Aku menjadi bertambah terangsang melihat bontot tonggek Makcik Yah aku tu yang pejal dan montok itu,tanpa mebuang masa lagi aku terus memeluk Makcik Yah aku tu dari arah belakang dengan tangan aku meramas-ramas kedua-dua teteknya.Setelah memperbetulkan kedudukan kote aku,hanya dengan sekali sondol sahaja,keseluruhan batang kote aku tenggelam di dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu sehingga mencecah dasar lubang cipapnya.Makcik Yah aku tu kemudiannya terus mengerang halus bila batang kote aku menekan rapat batu merinyamnya.Aku membiarkan batang kote aku terendam di dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu untuk merasakan kenikmatan,kehangatan dan kemutan-kemutan yang dihasilkan oleh lubang cipapnya.Aku kemudiannya terus menggoyang-goyangkan punggung aku sehingga kepala batang kote aku bergesel-gesel dengan batu merinyam yang terletak di dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu.Keadaan tersebut menyebabkan lubang cipap Makcik Yah aku tu mencengkam dan mengemut kemas batang kote aku,sambil mendesis dan mengerang panjang Makcik Yah aku tu mencapai klimaks seksnya di mana cairan hangat menyembur keluar dari dalam lubang cipapnya.Keadaan tersebut menyebabkan lubang cipap Makcik Yah aku tu semakin licin dan seterusnya memudahkan aku untuk melakukan henjutan batang kote aku sehingga ke dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu.Terhenjut-henjut badan Makcik Yah aku tu menahan hentakan batang kote aku yang sedang menikmati kehangatan lubang cipapnya.

Setelah lebih kurang 15 minit aku menghenjut dan menikmati lubang cipap Makcik Yah aku tu,kepala batang kote aku mula mengembang dan kegelian yang penuh nikmat pada batang kote aku dirasakan.Batang kote aku kini bersedia untuk memuntahkan air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu.Aku kemudiannya terus menghentak dan menekan batang kote aku sedalam yang mungkin ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu sehinggakan kepala batang kote aku rapat pada pintu rahim Makcik Yah aku tu.Makcik Yah aku tu kemudiannya mendesis dan mengerang keras bila pintu rahimnya ditekan oleh kepala batang kote aku,sekali lagi lubang cipapnya mengemut dan mencengkam kemas batang kote aku.Aku yang sudah tidak dapat bertahan lagi kemudiannya terus melepaskan berdas-das pancutan deras air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu buat kali pertamanya pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) yang membasahi pintu rahim Makcik Yah aku tu.Makcik Yah aku tu kemudiannya terus menggoyang-goyangkan bontot tonggeknya sambil mengeluh panjang ketika menerima pancutan air mani aku yang menyembur-nyembur memasuki ke dalam lubang cipapnya dan rahimnya.Setelah titisan terakhir air mani aku dilepaskan ke dalam rongga lubang cipap Makcik Yah aku tu,aku pun kemudiannya terus terdampar kepenatan di atas belakang badan Makcik Yah aku tu yang jugak kepenatan.

“Dah habis keluar dah air mani Joe tu,Sayang…???”tegur Makcik Yah aku tu yang masih mengemut-ngemut batang kote aku di dalam lubang cipapnya.

“Dah takde lagi,Makcik Yah…!!!Dah rasa kosong dah sekarang ni…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu yang masih membiarkan batang kote aku terendam rapat di dalam lubang cipapnya.

“Dah puas hati dah,Sayang…???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.Aku tersenyum,lalu aku terus mencium pipi Makcik Yah aku tu.

“Terima kasih saya ucapkan kerana telah memberikan peluang yang sebegini kepada saya,Makcik Yah…!!!Terasa nikmat sangat,Makcik Yah…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu sambil memuji.

“Makcik Yah pun begitu jugak,Joe…!!!Ni la pertama kali lubang cipap Makcik Yah ni dikerjakan dengan teruk oleh batang kote Joe yang besar dan panjang tu,tapi Makcik Yah memang rasa puas sangat…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Dah la Sayang,kita stop kat sini dulu…!!!Lagipun Makcik Yah rasa dah penuh rahim Makcik Yah ni dengan air mani kau ni,Sayang…!!!Joe rehat la dulu,biar Makcik Yah mandi dulu sebelum Pakcik kau bangun…!!!”sambung Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.

Aku pun kemudiannya terus mencabut batang kote aku dari dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu lalu membersihkan sisa-sisa air mani aku yang masih lagi terlekat dan kemudiannya aku pun terus berlalu pergi dari dalam bilik mandi tersebut.Selepas kejadian itu hubungan aku dengan Makcik Yah aku tu adalah seperti biasa,walaupun akhirnya Makcik Yah aku tu termengandung 2 bulan kemudiannya………………………………..

About these ads

2 Responses to “Mak Cik Yah”

  1. pills Says:

    I pay a quick visit every day some web pages
    and blogs to read posts, except this blog presents quality based posts.

  2. jal Says:

    any gurlz yg nk bg 1st time tuk i.. kol me

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 63 other followers

%d bloggers like this: