Bersama Mama Izah

Emak Mertua aku masih lagi solid bentuk tubuh badannya,dengan kedua-dua tetek yang besar,dan bontotnya sedikit tonggek dan untuk makluman anda semua,Emak Mertua aku ni sememangnya berketurunan Punjabi Muslim.Namanya adalah FAIZAH FAZAL MUHAMMAD,umurnya adalah 45 tahun saja dan aku berumur dalam 26 tahun,dan aku memanggilnya dengan panggilan “Mama Izah”.Selama aku tinggal bersamanya selepas berkahwin dengan bini aku,aku selalu mengambil kesempatan mencuri-curi pandang selain dari bergurau mesra dengan Emak Mertua aku Mama Izah ni dan juga bini aku.Kadang-kadang tu aku sambil membuat lakonan tercuit di tempat-tempat yang boleh memberahikan seperti di kedua-dua teteknya bila bergurau tu,yang mana boleh mendatangkan batang kote aku jadi terpacak di sebalik pengetahuan mereka berdua.Dan kadang-kadang bila aku main seks dengan bini aku pun aku bayangkan Emak Mertua aku Mama Izah ni.

 

Ok la bagi memendekkan cerita,kisah aku dan Emak Mertua aku Mama Izah ini berlaku di suatu malam semasa aku balik dari bekerja.Bila aku sampai di hadapan rumah pada lebih kurang jam 8:30 malam (aku ingat malam itu malam Selasa),aku dapat lihat dari tepi jalan rumah Emak Mertua aku Mama Izah tu bagaikan sepi saja,tiada orang seperti hari-hari biasa.Betullah sangkaan aku bila aku memberi salam,aku terdengar sambutan salam Emak Mertua aku Mama Izah tu begitu sayu dari dalam bilik tidurnya,dan dia menyuruh aku membukak pintu dengan kunci yang aku ada.Aku pun terus saja membukak dan masuk dan terus saja aku bertanya kepada Emak Mertua aku Mama Izah tu dari luar bilik tidurnya.

 

“Niza Bee (bini aku) pergi ke mana,Mama…???”aku bertanya kepada Emak Mertua aku Mama Izah tu sambil-sambil memandang ke arah dapur.

 

“Dia keluar dengan adik kau pergi ke rumah Mak Ucunya kat Bukit Mertajam…!!!Pukul 11:30 malam nanti dia baru balik,Ucu kau hantar…!!!”jelas Emak Mertua aku Mama Izah tu dari dalam bilik tidurnya.Sayu saja suaranya terdengar dari dalam bilik tidurnya tu.

 

“Mama sorang aje ker…???”aku bertanya lagi kepada Emak Mertua aku Mama Izah tu.

 

“A’aa…!!!”pendek jawab Emak Mertua aku Mama Izah tu kepada aku.

 

“Malam ni aku punya peluang dah untuk memuaskan batang kote aku,dan akan aku gunakan peluang yang ada…!!!”maka di kepala aku berfikir sekarang.

 

Dan aku pun terus saja menuju ke bilik tidur Emak Mertua aku Mama Izah tu yang pintunya memang tak terkunci.Aku pun masuk terus,dan aku tergamam bila aku melihat Emak Mertua aku Mama Izah tu sedang berkemban dengan hanya tuala yang terlalu pendek,hanya menutup pangkal kedua-dua teteknya hingga pangkal pehanya,sedang bersolek selepas mandi.Aku hanya menelan air liur sahaja bila melihat keadaannya itu.

 

“Ape yang Zack pandang Mama macam tu…???”Emak Mertua aku Mama Izah tu bertanya kepada aku bila melihat aku berpandangan begitu.

 

“Ermmm…erm…tak…takde ape-ape,Mama…cuma Zack geram bila lihat Mama macam tu…!!!”aku beranikan menjawabnya walaupun tergagap-gagap.

 

Serta-merta Emak Mertua aku Mama Izah tu melekapkan tangannya ke arah towelnya di bahagian lubang cipapnya,malu agaknya bila aku berkata demikian.Aku pun terus saja menghampiri Emak Mertua aku Mama Izah tu.Seperti biasa aku akan mencium kedua-dua pipinya sebelum keluar atau balik ke rumah seperti jugak aku lakukan pada bini aku,tapi kali ini aku cium Emak Mertua aku Mama Izah tu agak lama sikit dari biasa dan Emak Mertua aku Mama Izah tu merasa pelik dengan tingkahlaku aku kali ini.

 

“Nape Mama lihat Zack hari ini lain macam aje dengan Mama…???”Emak Mertua aku Mama Izah tu kemudiannya bertanya kepada aku sambil merenung aku.Aku hanya diamkan diri buat seketika.Lantas aku tarik saja tangan Emak Mertua aku Mama Izah tu menghampiri aku dan aku pun berbisik ke telinga Emak Mertua aku Mama Izah tu dan aku pun beranikan diri untuk berkata sesuatu kepadanya.Dek kerana keinginan nafsu seks aku pada masa itu sedang mula bergelora,aku luahkanlah perasaan aku kepadanya.

 

“Hari ini Zack benar-benar geram bila melihat Mama begini…!!!Mama tengok la Zack punya batang kote ni…!!!”ujar aku sambil menunjukkan ke arah batang kote aku yang sedang menonjol di dalam seluar slack aku.Emak Mertua aku Mama Izah tu hanya tersenyum sahaja melihatnya sambil bertanya dan berkata kepada aku.

 

“Habis tu Mama boleh buat ape dengan benda Zack tu…???Niza kan ada,nanti Zack main seks la dengan bini Zack tu…!!!” Emak Mertua aku Mama Izah tu bertanya dan berkata kepada aku.

 

“Apenye nak main,Mama…!!!Zack dah 3-4 hari tak dapat lubang cipap Niza tu,Mama…!!!Boleh tak Zack nak dapatkan sesuatu daripada Mama malam ni…???”dengan berani aku katakan kepada Emak Mertua aku Mama Izah tu,nekad sekali.Emak Mertua aku Mama Izah tu tergamam dengan permintaan aku itu,bagaikan tak percaya dengan kata-kata aku itu.

 

Di dalam Emak Mertua aku Mama Izah tu tergamam,tangan aku dah pun mengapai pinggangnya lalu aku rapatkan tubuh yang agak sexy itu ke tubuh aku.Terus saja aku mengucupi bibir Emak Mertua aku Mama Izah yang mongel tu.

 

“Eeerrrmmm…ermmm…!!!”Emak Mertua aku Mama Izah tu ingin berkata sesuatu dan menolak aku,tapi aku terus saja memeluknya dengan erat sekali.Di saat itu aku dapat rasakan kedua-dua ulas bibir Emak Mertua aku Mama Izah tu mula terbukak dan kesempatan itu aku ambil,terus saja aku memasukan lidah aku untuk menjalankan peranan bagi memberahikan Emak Mertua aku Mama Izah tu dan aku sendiri.

 

Beberape minit saja aku berbuat demikian,Emak Mertua aku Mama Izah aku tu telah aku rasai bagai telah melayani kehendak aku itu.Aku pun pantas sahaja melakukannya terus,dan kini mendapatkan pulak balasan dari Emak Mertua aku Mama Izah tu.Lidah aku disedutnya,terasa suamnya lidah Emak Mertua aku Mama Izah tu.Aku dapat rasakan jugak kocakan dada gementar nafas Emak Mertua aku Mama Izah tu berdenyut-denyut di dada aku.Aku biarkannya begitu.

 

“Hemmm…ermmm…sedappppnye,Mama…!!!”aku berbisik ke telinga Emak Mertua aku Mama Izah tu sesudah sahaja aku melepaskan dari kucupan di bibirnya.Emak Mertua aku Mama Izah tu hanya senyum sinis sahaja.Dengan perlakuan Emak Mertua aku Mama Izah tu,membuatkan keinginan nafsu seks aku terus memuncak.Batang kote aku sudah la tak boleh nak cakap macam mana lagi.Jika nak diukur la,mungkin tegak dah 90 darjah.Tak la panjang sangat batang kote aku,tapi mencapai 6 inci panjang dengan lilitannya lebih kurang 2 1/2 inci bagaikan bergerak-gerak untuk dilepaskan keluar.

 

Kini aku mengapai tangan Emak Mertua aku Mama Izah tu dengan lembut dan aku bawa ke katil serta membaringkannye terus.Yang menghairankan aku masa itu,Emak Mertua aku Mama Izah tu bagaikan mengikut sahaja suruhan aku itu tanpa cuba melawan.Ini aku kira apa yang aku hajatkan akan tercapai dan sangkaan aku sebelum ini mungkin jugak dia nak merasakan batang kote lelaki yang dah sekian lama tidak dirasakannya dan ini la masa untuk menerima sekali walaupun dari batang kote menantunya sendiri.Dengan sebab-sebab ini la Emak Mertua aku Mama Izah tu tidak menunjukkan tanda-tanda menghalang atau melawan kehendak aku,cuma dia dengan lembut bertanya kepada aku.

 

“Zack sebenarnya nak ape daripada Mama ni…???” Emak Mertua aku Mama Izah tu bertanya kepada aku dengan terketar-ketar suaranya.

 

“Eerrmmm…boleh tak Zack nak dapatkan sesuatu daripada Mama malam ni…???Yang ini…???”aku kemudiannya berkata kepada Emak Mertua aku Mama Izah tu dengan berani,sambil mengepam tundun lubang cipap Emak Mertua aku Mama Izah tu yang sedang baring terlentang.Nampak membusut tundun lubang cipap Emak Mertua aku Mama Izah tu yang masih tersembunyi di sebalik towelnya itu.

 

“Jika Zack berani…cuba la…!!!”kata Emak Mertua aku Mama Izah tu kepada aku bagaikan mencabar kelelakian aku.

 

“Betul ker,Mama…???”aku kemudiannya bertanya kepada Emak Mertua aku Mama Izah tu agak ragu.

 

“Ermmm…cuba la kalau Zack dapat…!!!”Emak Mertua aku Mama Izah tu kemudiannya berkata kepada aku dan dia senyum saja.

 

Aku pun terus saja menerpa berbaring di sebelah Emak Mertua aku Mama Izah tu.Tangan kiri aku memaut tengkok Emak Mertua aku Mama Izah lalu terus saja mengucupi bibirnya dan tangan kanan aku mencari putaran simpulan towel untuk mendedahkan tubuh Emak Mertua aku Mama Izah tu.Maka terburailah apa yang tersembunyi selama ini,yang mana selalu aku angankan sebelum ini.Kedua-dua tetek Emak Mertua aku Mama Izah tu yang lama dah tak disentuh membusut tinggi,tundun lubang cipap yang tembam serupa dengan bini aku.Fuyoooo…bebulu yang hitam lebat mnenutup ruang lubang cipap Emak Mertua aku Mama Izah tu tapi kemas dijaga rapi.Tertelan air liur aku dibuatnya.Tiba-tiba…

 

“Aa’aaa…!!!Nape Zack bukak Mama punye aje…???Zack punye baju dan seluar kenapa masih lagi lekat di badan tuuuuu…???”kata Emak Mertua aku Mama Izah tu kepada aku bersuara halus.

 

“Mama bukakan la…!!!”aku kemudiannya berkata kepada Emak Mertua aku Mama Izah tu cuba nak bermanja tapi aku sendiri pantas membukak seluar dan baju aku.Yang tinggal hanyalah seluar dalam aku sahaja.Saja aku biarkannya sementara tujuan aku.Semoga Emak Mertua aku Mama Izah tu yang akan bukakan seluar itu.

 

Aku pun terus saja memainkan peranan aku menggentel kedua-dua tetek Emak Mertua aku Mama Izah tu yang mula mengeras.Emak Mertua aku Mama Izah tu terus mengeliat dengan tangannya dah memaut serta mengusap belakang aku dengan mesranya.Aahhhh…tak dapat aku bayangkan betapa seronoknya pada masa itu.Itu baru bab begini saja,masih banyak action yang akan aku lalui selepas ini.Kini aku dah menghisap puting kedua-dua tetek Emak Mertua aku Mama Izah tu silih berganti,dan jari-jemari tangan kanan aku telah bermain-main di biji kelentitnya yang di dalam ruang lubang cipap yang tersembunyi dek bulu hitamnya dah mula membecak.

 

“Arggghhhh…Zackkk…!!!Sedapnye…Zackkk…!!! Lagiiiii…!!!”keluh Emak Mertua aku Mama Izah tu.Aku pun meneruskan peranan aku.Kini tangan Emak Mertua aku Mama Izah tu dah di dalam seluar aku mengukur batang kote aku.Dia menolak sikit seluar dalam aku ke bawah,dan aku terus membantunya membukak seluar dalam aku keluar dari tempatnya.

 

“Wowww…Zackkk…!!!Besarnya batang kote Zack ni,Sayanggggg…!!!”jerit Emak Mertua aku Mama Izah tu tapi perlahan sambil melihat akan batang kote aku itu.Aku hanya tersenyum mendapat pujian sebegitu.

 

“Mama mahukannya tak…???”aku kemudiannya bertanya kepada Emak Mertua aku Mama Izah tu.

 

Saja aku mengusik.Emak Mertua aku Mama Izah tu hanya diam sahaja.Aku pun kemudiannya terus bangun dari baringan aku,dan aku pun terus sahaja menghalakan batang kote aku ke muka Emak Mertua aku Mama Izah tu.Tujuan aku adalah untuk memasukan batang kote aku ke dalam mulut Emak Mertua aku Mama Izah tu untuk dikulum.Emak Mertua aku Mama Izah tu cuba menolak sambil berkata kepada aku

 

“Mama tak biasa begini la,Sayang…!!!”Emak Mertua aku Mama Izah tu berkata kepada aku.

 

“Mama try la dulu ye…!!!”kata aku kepada Emak Mertua aku Mama Izah tu dan aku pun kemudiannya terus saja menonjolkan batang kote aku ke dalam ruang mulutnya.Bila sampai saja di bibir Emak Mertua aku Mama Izah tu,aku mengarahkannya membukak ruang untuk batang kote aku masuk.Kini lolos saja batang kote aku masuk habis jejak ke anak tekak Emak Mertua aku Mama Izah tu.Panas rasa batang kote aku bila berada di dalam mulut Emak Mertua aku Mama Izah tu.Emak Mertua aku Mama Izah tu bagaikan leloya sikit,dan gerak-geri Emak Mertua aku Mama Izah tu agak kaku bila batang kote aku berada di kawasan mulutnya.Nyata la Emak Mertua aku Mama Izah tu tak biasa,dan aku kesian jugak melihatnya bila aku berbuat demikian,lantas aku menarik keluar batang kote aku dan kini aku pulak menjalankan operasi pembersihan di alur lubang cipap Emak Mertua aku Mama Izah tu.

 

Lidah aku kini bermain-main di biji kelentit Emak Mertua aku Mama Izah tu yang sekian lama tak terusik.Beberapa minit berlalu operasi aku di lubang cipap Emak Mertua aku Mama Izah tu,apa yg aku dengar rentetan Emak Mertua aku Mama Izah tu…“lagiiii…Zackkk…sedapppp…!!!”.

 

Aku kemudiannya terus melajukan lagi tujahan lidah aku.Kini lidah aku benar-benar berada dalam di ruang lubang cipap Emak Mertua aku Mama Izah tu.Emak Mertua aku Mama Izah tu terus mengeliat..Tiba-tiba aku rasa badan Emak Mertua aku Mama Izah tu bagaikan kejang.Rupa-rupanya dia sedang mencapai klimaks seksnya yang pertama.Apa lagi,terasa la kemasinan serta kapayauan air mani Emak Mertua aku Mama Izah tu yang keluar dari ruang lubang cipapnya.

 

“Huuuyoooo…sedapnya air mani Mama Izah aku ni…!!!Banyak jugak airnya yang aku tertelan,maklum la saja lama dah tak dipergunakannya…!!!”aku berkata di dalam hati aku.

 

“Zack…Zack,Mama dah tak tahan lagi, Sayanggg…!!!Mainkan la cepattttt…!!!”keluh Emak Mertua aku Mama Izah tu sambil mencapai batang kote aku untuk memandunya ke arah pintu lubang cipapnya,dan aku tidak membuang masa lagi terus saja memasukkan batang kote aku yang telah benar-benar keras tu ke dalam Emak Mertua aku Mama Izah tu buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) sambil dibantu oleh Emak Mertua aku Mama Izah tu.

 

“Ooooohhhhh…sedapnye,Mamaaaa…!!!”keluh aku kepada Emak Mertua aku Mama Izah tu bila batang kote aku dah telus ke dalam dasar lubang cipap Emak Mertua aku Mama Izah tu.Sambil itu aku saja diamkan dulu batang kote aku di dasar lubang cipap Emak Mertua aku Mama Izah tu.Terasa panas batang kote aku bila direndamkan di dalam ruang yang dah berlecak tu.Tangan aku pulak memainkan peranan di kedua-dua tetek Emak Mertua aku Mama Izah tu.

 

“Arggghhhh…ermmm…erm…sedapnye,Sayangggg!!!” Emak Mertua aku Mama Izah tu terus mengeluh kesedapan.Kini aku mulakan hayunan atas ke bawah,mula-mula slow motion dan laju semakin laju dengan buaian suara Emak Mertua aku Mama Izah tu yang merintih kesedapan.

 

“Arghhh…arghhh…sedappppp…!!!Lagi hayun, Sayanggggg…!!!Mama sedappp…!!!Lajuuuuu… lajuuuuu,Sayanggg…!!!Mama…dah nak sampaiiiiii…lagiiiiii…!!!”sekali lagi kejang tubuh Emak Mertua aku Mama Izah tu dan batang kote aku rasa bagaikan nak putus dikemutnya.

 

Aku kemudiannya terus menarik keluar batang kote aku yang dah basah dek lecak air lubang cipap Emak Mertua aku Mama Izah tu dan kini aku pusingkan Emak Mertua aku Mama Izah tu secara menonggeng menukar posisi.Aku nak balun dari arah belakangnya.Aku dapat lihat lubang bontot tonggek Emak Mertua aku Mama Izah tu terkemut-kemut bagaikan meminta-minta sesuatu saja.Aku geram melihat lubang bontot tonggek Emak Mertua aku Mama Izah tu.Aku terus sapukan air dari lubang cipap Emak Mertua aku Mama Izah tu ke lubang bontot tonggeknya untuk pelicin.Kemudiannya aku pun terus saja menujahkan masuk batang kote aku ke dalam lubang bontot tonggek Emak Mertua aku Mama Izah tu buat kali pertama pada hari tersebut Ikali pertama secara keseluruhannya).Sekali tekan tak masuk,kali kedua penekanan batang kote aku telus paras takuk aku ke lubang bontot tonggek Emak Mertua aku Mama Izah tu.

 

“Uhhhhh…Zack…sakitttt…!!!Pelan sikit Zack…koyak lubang bontot tonggek Mamaaaa…!!!Batang kote Zack besar…!!!” Emak Mertua aku Mama Izah tu berkata kepada aku.Bila Emak Mertua aku Mama Izah tu berkata demikian,batang kote aku bagai diminta-minta untuk menaburkan air maninya.Aku pun terus saja menekan perlahan-lahan tapi terus telus saja habis ke pangkal.Dengan iringan rentihan Emak Mertua aku Mama Izah tu dan dengan perjalanan batang kote aku yang mungkin menyakitkannya,tapi dia rela demikian sebab jika dia tak izinkan dari mula dah ditolaknya aku.Dan saat untuk aku menaburkan air mani aku hampir tiba.Aku kemudiannya menarik dan tekan sebanyak 3 kali maka…critttt…crittt…criiitttttttt… beberapa pancutan air mani aku telah dilepaskan di dalam lubang bontot tonggek Emak Mertua aku Mama Izah tu dan pada masa itu kemutan lubang bontot tonggek Emak Mertua aku Mama Izah tu sangat mencengkam sekali.Fuyoooo…!!!Betapa sedapnya tentu anda rasakan jika pernah berbuat demikian.

 

Kini aku biarkan batang kote aku di dalam lubang bontot tonggek Emak Mertua aku Mama Izah tu sambil aku terkulai di belakang Emak Mertua aku Mama Izah tu.Emak Mertua aku Mama Izah tu jugak terasa letih.Apabila aku terasa bertenaga sedikit,aku bingkas bangun dari lekapan belakang Emak Mertua aku Mama Izah tu.

 

“Puas tak,Mama…???Mama nak lagi tak…???”aku bertanya kepada Emak Mertua aku Mama Izah tu.

 

“Ermmm…teruk la Mama Zack kerjakan tadi…!!!Tak tahan Mama dibuatnya tau…!!!”jelas Emak Mertua aku Mama Izah tu kepada aku dengan manja.

 

“Mama nak lagi ker…???”aku ulangi lagi pertanyaan aku.

 

“Emmmm…malam ni cukup la dulu,Sayang…!!!Lain kali bila Mama nak lagi Mama akan cakap pada Zack,OK…!!!”jelas Emak Mertua aku Mama Izah tu kepada aku.

 

Lepas tu kami berdua berhenti di situ saja dan sama-sama masuk ke dalam bilik air untuk mandi,tapi rupa-rupanya tidak berakhir lagi.Kami berdua sempat memantat atau saling melakukan hubungan seks bersama sekali lagi buat kali ke-2 pada hari tersebut (kali ke-2 secara keseluruhannya) di dalam bilik air sampai kami berdua sama-sama klimaks dan aku memancutkan air mani aku dengan agak banyaknya ke dalam lubang cipap Emak Mertua aku Mama Izah tu buat kali pertama pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya).

 

Cerita ini akan disambung lagi jika ada masa dengan cerita bagaimana aku,Emak Mertua aku Mama Izah tu dan bini aku main sekatil…………….

About these ads

Tags: , ,

One Response to “Bersama Mama Izah”

  1. MOHD HOSNI Says:

    perkara yang x sepatutnya berlaku, ibu mertua sama tarafnya dengan ibu sendtrt..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 64 other followers

%d bloggers like this: