Archive for the ‘AUNT & NEPHEW (IBU SAUDARA & ANAK SAUDARA LELAKI)’ Category

Mak Su Dengan Saya

December 1, 2011

Ceritanya begini.Semasa Maksu aku masak di dapur,dia hanya bertuala yang dililit atas sedikit kedua-dua teteknya yang gebu.Ibarat berkemban tapi terlalu seksi bagi orang luar jika dilihat,tapi bagi aku anak saudaranya biasa saja.Dengan tak semena-mena batang kote aku naik mencancang,naik macam tiang bendera di Dataran Merdeka Kuala Lumpur la pulak,dan Maksu aku tu terperasan yang batang kote aku dah naik.Maksu aku buat don’t know aje aku tengok.Lepas masak Maksu aku terus sambung mandi kat dalam bilik air di dapur tu.

Sambil aku menikmati nasi putih dan berlaukkan ayam goreng Maksu dan sedikit sayur tumis air aku makan dengan penuh berselera di dapur.Seketika kemudian Maksu aku tu memanggil aku,katanya tolong ambilkan tuala yang baru kerana tuala yang dipakai tadi dah basah.Aku pun dengan malasnya pergi la ambi kat dalam bilik dia,lalu aku bawa tuala kepada dia dengan harapan dapat aku sambung makan nasi dengan ayam goreng ni.Nyata rezeki aku lebih baik kali ni,Maksu aku tu sambil tersenyum menggoda pada aku minta dilapkan badannya yang basah.Inilah kali pertama aku lihat tubuh badan Maksu aku tu tanpa seurat benang pun di hadapan mata aku sendiri secara live.Maksu aku tu kata yang dah nampak batang kote aku berdiri tadi bila akau lihat body Maksu aku tu.Rupa-rupanya Maksu aku tu dah gian nampaknya,maklumlah Paksu aku dah 2 malam berada di laut kerana menangkap ikan.Untuk pengetahuan Paksu aku ni seorang nelayan di laut sederhana dalam.So kalau pergi ke laut,paling awal pulang pun dalam masa 3 hari.

Selesai saja aku melapkan tubuh bogel Maksu aku tu,dia pun melilit terus badannya dengan towel,katanya cukup takat itu sahaja untuk aku,lebih-lebih tak boleh nanti Paksu aku marah katanya,tapi dari raut wajahnya memang nampak keinginan nafsu seksnya yang bergelora itu.Lalu aku pun meneruskan makan dengan rasa hampa dan kecewa kerana tak dapat kepuasan.Lepas makan aku pun terus duduk di ruang tamu tengok TV.Maksu aku tu kemudiannya terus datang pada aku dan duduk dengan aku menonton TV bersama-sama.Kemudiannya Maksu aku tu bertanya kepada aku.

“Zack rasa ghairah tak bila lihat Maksu berbogel tadi…???”Maksu aku tu bertanya kepada aku.

“Ada la jugak,Maksu…!!!”jawab aku kepada Maksu aku tu.

“Kenapa,Zack…???”tanya Maksu aku tu lagi kepada aku.

“Sebab Zack tengok tadi body Maksu tu masih lagi cantik dengan bentuk yang solid,kedua-dua tetek Maksu tu pulak yang kenyal ketika disentuh dan kulit kuning langsat Maksu tu membuatkan keinginan nafsu seks saya naik dengan menggila sekali,Maksu…!!!”aku pun menjawab lagi kepada Maksu aku tu.Maksu aku tu terkejut dengan pengakuan aku itu.Maksu aku tu kemudiannya dengan tidak semena-menanya berkata kepada aku.

“Kalau Zack rasa nakkan seks dengan Maksu,sila la masuk ke dalam bilik tidur Maksu sekarang…!!!”kemudiannya dengan tidak semena-mena Maksu aku tu berkata kepada aku.

Kemudiannya Maksu aku tu terus bangun dan berjalan masuk ke dalam bilik tidurnya.Sambil berjalan masuk ke dalam biliknya,Maksu aku tu pun terus melucutkan semua baju dan kain batik yang dipakainya,membuatkan aku terus melompat masuk ke dalam bilik Maksu aku tu dengan automatiknya.Aku pun kemudiannya terus merangkul Maksu aku tu dari arah belakang.Dengan perlahan-lahan aku mengusap badan Maksu aku tu yang menggebu.Aku kemudiannya terus memainkan kedua-dua tetek Maksu aku tu dari luar colinya,sambil Maksu aku tu mengeliat kesedapan dengan disertakan ngerangan kecil.Aku tahu yang Maksu aku tu memang sedang dahagakan layanan seks daripada suaminya yang pergi ke laut pada ketika ini,mungkin Maksu aku tu fikir yang aku boleh memuaskan segala keinginan nafsu seksnya yang sedang bergelora pada ketika ini.

Kemudiannya aku pun terus lurutkan pantiesnya ke bawah.Terpampang la bontot tonggek Maksu aku tu yang agak jatuh sikit tapi masih mengghairahkan sesiapa yang dapat melihatnya,lalu aku pun terus usapkan sampai Maksu aku tu terangkat-angkat bontot tonggeknya,dan dengan tangan aku dialirkan sehingga ke celah kangkangnya membuatkan Maksu aku tu melentikkan badannya ke belakang,mungkin terlalu stim kot.Dalam fikiran aku,beruntung jugak duduk rumah Paksu aku ni,dapat rasa pulak body Maksu aku tu yang sungguh mengiurkan ni.Akhirnya Maksu aku tu terus mengajarkan aku untuk memasukkan batang kote aku ke dalam lubang cipapnya.Maksu aku tu terus mengocakkan dulu batang kote aku yang sedikit menegang dengan menjadi tegang sekali.Sebelum itu sempat Maksu aku tu menghisap batang kote aku.Katanya batang kote aku nampak bersih dan comel,maklumlah masih teruna lagi.

Dengan perlahan-lahan Maksu aku memandu batang kote aku ke arah lubang cipapnya,kepala batang kote aku digosok-gosokkan dahulu di permukaan lubang cipapnya membuatkan aku kegelian bercampur kesedapan.Maksu aku tu kemudiannya terus memperbetulkan kedudukannya sedikit sambil tangannya tak lepas dari memegang batang kote aku.Kemudiannya Maksu aku tu berkata kepada aku.

“Tekan perlahan-lahan dahulu ke dalam,Sayang…!!!”kemudiannya Maksu aku tu berkata kepada aku sambil tangannya memandu arah batang kote aku masuk ke dalam lubang cipapnya yang agak melekit sedikit.

Akhirnya masuk sedikit kepala batang kote aku ke dalam lubang cipap Maksu aku tu buat kali pertamanya pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya).Terasa sedikit suam-suam di dalamnya membuatkan keinginan nafsu seks badan aku naik dengan tinggi.Maksu aku tu kemudiannya terus menyuruh aku menekan lagi batang kote aku ke dalam lubang cipapnya sedikit demi sedikit.Ketika ini tangannya sudah dilepaskan kerana batang kote aku telah memasuki lubang cipap Maksu aku tu.Dengan suara yang tidak berapa jelas Maksu aku tu kemudiannya terus meminta aku menolak batang kote aku sehingga dalam lagi,sambil kehangatan lubang cipap Maksu aku tu menjalar ke seluruh keliling batang kote aku.Aku rasa batang kote aku tersentak selepas aku menolak masuk.Maksu aku tu kemudiannya berkata kepada aku dengan suara yang stim sekali.

“Dah sampai ke pangkal rahim dah,Sayang…!!!” Maksu aku tu kemudiannya berkata kepada aku dengan suara yang stim sekali.

“Sorong-tarik batang kote tu kat dalam lubang cipap Maksu ni dengan perlahan-lahan dan secara tetap kalau boleh ye,Sayang…!!!”kemudiannya dengan suara yang sungguh sayu Maksu aku tu terus meminta kepada aku.

“Maksu akan lebih cepat klimaks seks kalau henjut lubang cipap Maksu ni dengan perlahan-lahan dan konsisten,Sayang…!!!”kemudiannya Maksu aku tu terus berkata lagi kepada aku.

Aku pun kemudiannya dengan ghairahnya terus menghenjut-henjutkan lubang cipap Maksu aku tu dengan perlahan-lahan sambil lubang cipap Maksu aku tu mengemut-ngemut batang kote aku dengan enak sekali.Maksu aku tu mula menjerit kecil sambil nafasnya tersekat-sekat,sesekali batang kote aku menerjah dengan dalam sekali ke dalam lubang cipap Maksu aku tu.Aku sekarang sudah dapat merasa hubungan seks yang begitu enak dan ghairah sekali dengan Maksu aku tu.Sambil menghisap-hisap puting kedua-dua tetek Maksu aku tu kiri dan kanan,sesekali aku mencium jugak leher dan mulut Maksu aku tu dan sambil itu Maksu aku tu jugak membalas dengan relanya dihenjut-henjut oleh anak buahnya.Dengan nada yang ikhlas Maksu aku tu terus berkata kepada aku.

“Terima kasih di atas segalanya yang Zack telah lakukan ini,Sayang…!!!Kalau tak ada la Zack hari ni,mungkin Maksu beronani aje hari ini,Sayang…!!!”Maksu aku tu kemudiannya terus berkata kepada aku dengan nada suara yang ikhlas.Akhirnya Maksu aku tu telah mencapai jugak klimaks seksnya sebelum aku.Selepas badan Maksu aku tu mengejang,aku rasa batang kote aku berdenyut-denyut,rasanya seperti masa aku melancap dulu.Aku kemudiannya terus berkata kepada Maksu aku tu.

“Mungkin saya dah nak terpancut sekarang ni,Maksuuuuu…!!!”kemudiannya aku pun terus berkata kepada Maksu aku tu dengan mendesah.

“Lajukan lagi henjutan batang kote Zack tu kat dalam lubang cipap Maksu ni dan pancutkan aje air mani Zack tu ke dalam lubang cipap Maksu yang kontang ni,Sayang…!!!”kemudiannya Maksu aku tu terus membalas kepada aku dengan mendesah jugak.Kemudiannya aku pun terus melajukan henjutan batang kote aku ke dalam lubang cipap Maksu aku tu dan sampai pada ketikanya badan aku rasa satu kejutan elektik yang amat dasyat sekali sambil keghairahan kerana kemutan lubang cipap Maksu aku tu semakin kuat.Akhirnya aku pun terus menghamburkan air mani aku ke dalam lubang cipap Maksu aku tu dengan agak banyaknya buat kali pertamanya pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya),dan Maksu aku tu pun kemudiannya terjerit kecil seperti kepuasan semasa aku memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipapnya.Kemudiannya aku tertiarap di atas badan Maksu aku tu.Seketika terasa batang kote aku mangecut dan aku pun kemudianny terus mencabut keluar batang kote aku dari dalam lubang cipap Maksu aku tu lalu baring di sebelah Maksu aku tu.Kemudiannya Maksu aku tu terus berkata kepada aku.

“Terima kasih banyak-banyak kerana sudi melunaskan segala tuntutan batin Maksu hari ni,Sayang…!!!Pandai sangat la Zack memuaskan keinginan nafsu seks Maksu hari ni,Sayang…!!!Sebenarnya pernah tak Zack melakukan hubungan seks sebelum ini,Sayang…???”Maksu aku tu berkata dan bertanya kepada aku.

“Sebenarnya Maksu la wanita yang pertama sekali dapat saya saling melakukan hubungan seks bersama kerana sebelum ini saya memang tak tahu langsung macam mana untuk melakukan hubungan seks dengan sesiapa,cuma selalu menonton CD blue aje,Maksu…!!!”aku kemudiannya terus menjawab kepada Maksu aku tu.

“Zack,Maksu mintak banyak-banyak pada Zack yang perbuatan hubungan seks di antara kita berdua tadi dirahsiakan daripada pengetahuan sesiapa, terutamanya dengan Paksu dan Maksu mintak sangat pada Zack agar tinggal dengan lebih lama lagi di rumah Maksu ni kerana sedap sangat Maksu rasakan berhubungan seks dengan Zack tadi,Sayang…!!!”kemudiannya Maksu aku tu berkata lagi kepada aku.Aku terpaksa akur dengan permintaan Maksu aku tu.

Akhirnya selama sebulan aku saling bersetubuh dan melakukan hubungan seks bersama dengan Maksu aku tu tanpa pengetahuan sesiapa pun.Semasa suaminya pergi ke laut,aku pulak sibuk mengerjakan tubuh Maksu aku tu di rumah.Aku sudah seperti suami isteri dengan Maksu aku tu.Panggilan “Maksu” tidak lagi aku gunakan kerana Maksu aku tu memintak dipanggil “Sayang” supaya lebih manja dan mesra ikatan kami berdua.Sehingga sekarang Maksu aku tu masih lagi menagihkan layanan seks bersama dengan aku walaupun aku sekarang ini sudahpun beristeri dan ada anak sorang sekarang ini.Maksu aku tu berkata kepada aku.

“Biar la hubungan seks di antara kita berdua begini sahaja sehingga akhirnya kerana tiada sesiapapun yang tahu,Sayang…!!!Hanya di antara kita berdua sahaja yang mengetahuinya,Sayang…!!!”Maksu kau tu berkata kepada aku.Kadang-kadang kalau rasa mengidamkan seluruh tubuh dan lubang cipap Maksu aku tu,aku bawa isteri aku pergi ke rumah Maksu aku tu sekali.Pada malam harinya selepas semuanya tidur,kami berdua akan mamadu kasih dengan sepuas-puasnya bersama.Benih air mani aku pun ada yang menjadi pada rahim Maksu aku tu,tapi Paksu aku tak perasan sangat sebab dia pun main seks jugak dengan Maksu aku tu.

Begitulah ceritanya.Sehinggalah ke saat aku menaip cerita ini aku dan Maksu aku tu sedang bercuti di Terengganu.Aku ada kursus pejabat di Pulau Tioman dengan Maksu aku tu mengikut aku sekali.Maksu aku tu berbohong dengan suaminya,katanya ada rombongan sambil belajar ke Pulau Tioman anjuran Kerajaan.Di sini aku dan Maksu aku tu seperti pasangan suami isteri,saling makan bersama,saling mandi berbogel bersama,saling melakukan hubungan seks bersama,saling berseketiduran berbogel bersama,dan serba-serbinya bersama.Aku tamatkan cerita aku di sini sahaja tentang perhubungan seks terlarang aku bersama dengan Maksu aku tu…

Mak Cik Yah

July 6, 2010

Seperti biasa ketika cuti persekolahan,aku mesti bermalam di rumah Pakcik aku di bandar untuk menolong beliau apa yang patut.Pakcik aku bertuah kerana memiliki seorang isteri yang cantik dan menawan serta mudah mesra dengan semua orang.Itu adalah salah satu sebab mengapa aku suka bermalam di rumah Pakcik aku.Isterinya yang aku panggil Makcik Yah selalu melayan aku dengan baik dan mesra.

Pakcik aku dan Makcik Yah aku telah 3 tahun berkahwin dan dikurniakan seorang anak perempuan yang baru berusia setahun dan masih menyusu badan.Kadang-kadang penampilan Makcik Yah aku ketika di dalam rumah merangsang keinginan nafsu seks jugak,apatah lagi di usia remaja belasan tahun seperti aku di mana keinginan nafsu seks sentiasa bergelora.Sebab itulah jugak sepupu aku Din tidak begitu suka untuk bermalam di rumah Pakcik aku.

“Tak tahan aku,buat keras batang kote aje…!!!Kalau boleh berjubur dengan Makcik Yah tu takpe lah jugak…!!!”kata sepupu aku Din setiap kali aku mengajak dia untuk bermalam di rumah Pakcik aku.

Pernah sekali dia merancang untuk meletakkan ubat tidur dalam minuman Pakcik aku dan Makcik Yah aku supaya bila malam nanti dia boleh menyetubuhi dan menikmati lubang cipap Makcik Yah aku sepuas-puasnya.Tak tahulah dia buat ke tak buat projek tu,aku mahu masuk campur…Kebiasaannya Din akan menceritakan pada aku,kalau dia dapat menikmati lubang cipap baru,memang sudah ramai perempuan yang sudah ditebuknya.

Aku pulak,entah apa rezekilah pulak malam tu,Makcik Yah membiarkan sahaja tubuhnya dinikmati oleh aku serta merelakan aku menyetubuhi dirinya.Kisahnya bermula bila Pakcik aku memberitahu hendak berjumpa kawannya atas urusan perniagaan dan mungkin pulang lewat sikit malam tu.Sementara menanti Makcik Yah aku menyelesaikan kerja-kerjanya di dapur,aku melayan keletah anak perempuannya Ain yang baru berusia setahun.Ain memang rapat dengan aku.Setelah selesai kerja-kerja di dapur,Makcik Yah aku tu datang berehat sambil menonton TV.Ketika itu Ain merungut ingin menetek.Makcik Yah tanpa segan-silu terus menyelak t-shirt yang dipakainya mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok dan gebu untuk Ain menetek.Inilah kali pertama aku melihat kedua-dua tetek Makcik Yah aku dari jarak dekat.Perlahan-lahan batang kote aku mula mengeras.Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihatkan aku yang mula tergamam.

“Ain ni kalau dah menetek,kejap lagi tidur la ni…!!!”kata Makcik Yah kepada aku.Aku hanya tersenyum sambil mata aku tak lekang memerhatikan kedua-dua teteknya.

Setelah puas menetek,Ain kembali menyambung aktivitinya.

“Ain ni,ketika susu tengah banyak ni,dia hisap sikit aje…!!!”rungut Makcik Yah sambil memicit-micit kedua-dua puting teteknya di depan aku.Memang ada susu yang keluar dari puting tersebut.

“Dia dah kenyang kot…!!!”aku menyampuk.

“Agaknya la tu,lagipun Ain dah besar,dah kurang menetek dah…!!!”sambung Makcik Yah sambil mengurut-ngurut kedua-dua teteknya di depan aku.Melihatkan aku yang masih terpegun memerhatikan kedua-dua teteknya,Makcik Yah terus menegur aku.

“Amboi,tenung tetek Makcik Yah macam nak telan aje…!!!Kenapa,teringin nak menetek jugak ker…???”tanya Makcik Yah kepada aku sambil tersenyum.

“Boleh ker,Makcik Yah…???”jawab aku inginkan kepastian.Ketika itu batang kote aku memang dah keras menegang di sebalik kain pelikat yang aku pakai.

“Ala,Makcik Yah tak kisah langsung,tapi mesti sebelum Pakcik kau balik…!!!”jawab Makcik Yah kepada aku dengan lembut.

“Mari sini dekat sikit…!!!”pelawa Makcik Yah sambil menyuakan satu teteknya ke mulut aku.Apa lagi,aku pun terus la menyonyot puting kedua-dua teteknya,memang ada susu yang keluar, tapi aku telan sahaja.

“Macam mana rasanya,sedap ker…???”tanya Makcik Yah kepada aku sambil menyuakan tetek yang satu lagi.Kali ini aku tidak menghisap sangat puting teteknya,hanya lebih kepada mengulum dan menjilat sahaja puting tetek Makcik Yah aku tu.

Kini aku mula rasakan puting kedua-dua teteknya mula mengeras,aku gunakan peluang ini dengan sepenuhnya di mana sebelah teteknya aku kulum dan jilat manakala sebelah lagi aku ramas dengan tangan aku.Sedang asyik aku melayan stim dengan tetek Makcik Yah,tiba-tiba Ain datang dekat dengan aku menunjukkan anak patungnya yang rosak.Makcik Yah menyuruh aku membetulkannya.Ketika aku bangun untuk membetulkan anak patung tersebut,aku tidak dapat menyembunyikan batang kote aku yang menegang keras dan tertonjol ke depan di sebalik kain pelikat yang aku pakai.Makcik Yah hanya tersenyum memerhatikan keadaan aku ketika itu.Setelah membaikpulih anak patung Ain,aku kembali mendapatkan Makcik Yah yang masih tersenyum memandang aku.

“Yang tu dah menegang ker…???”tanya Makcik Yah sambil memuncungkan mulutnya ke arah batang kote aku yang mencanak dan terhangut-hangut di sabalik kain pelikat tersebut.

“Habis tu,dah dapat susu segar,bangun la dia…!!!”jawab aku dengan selamba.

“Nak lagi ker…???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Kalau Makcik Yah nak bagi lagi semestinya saya nak…!!!”jawab aku dengan laju.

“Biar Makcik Yah tidurkan Ain dulu,lepas tu boleh la kita sambung lagi…!!!Lagipun batang kote Joe dah menegang tu,boleh la kita lebih-lebih sikit…!!!”sambung Makcik Yah kepada aku dengan jelingan menggoda.

Makcik Yah kemudiannya terus memanggil Ain untuk menetek sambil berbaring di atas tilam yang memang tersedia di ruang TV.Aku hanya memerhatikan kan sahaja Ain yang mula mengantuk,sambil membayangkan kenikmatan yang bakal aku perolehi nanti.

“Joe,mari la baring sebelah Makcik Yah ni…!!!”ajak Makcik Yah kepada aku.Dengan segera aku berbaring di sebelah Makcik Yah yang membelakangi aku.Geram dengan bontot tonggek Makcik Yah yang gebu tersebut,aku pun terus menyondolkan batang kote aku yang masih ditutupi kain pelikat pada lurang bontot tonggeknya.

“Masih keras lagi ker…???”tanya Makcik Yah kepada aku bila merasakan batang kote aku menekan lurah bontot tonggeknya.Aku membiarkan sahaja Makcik Yah meramas dan melancapkan batang kote aku yang kini menegang tahap maksimum.

“Wow…besar jugak batang kote Joe ni la…!!!Panjangnya mengalahkan Pakcik kau punya…!!!”kata Makcik Yah kepada aku.

“Nak buat macam mana lagi,memang dari asalnya macam tu,Makcik Yah…!!!”jawab aku.Aku kegelian bila Makcik Yah mengosok-gosok dan memicit kepala batang kote aku yang masih ditutupi dengan kain pelikat itu.

Aku memberanikan diri dengan memeluk Makcik Yah aku tu dan cuba untuk meraba dan meyelinap masuk tangan aku ke dalam kain batiknya.Seolah-olah mengerti kemahuan aku,Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melonggarkan ikatan kain batiknya supaya aku mencapai apa yang aku ingini.Perlahan-lahan aku melurut ke bawah kain batik tersebut sehingga mendedahkan bontot tonggek Makcik Yah aku tu yang putih melepak tetapi masih ditutupi oleh seluar dalamnya.Aku yang amat terangsang melihat keadaan tersebut kemudiannya terus menyelakkan kain pelikat aku untuk mendedahkan batang kote aku yang menegang keras lalu ditekan rapat pada alur bontot tonggek Makcik Yah aku tu.Mungkin kegelian,sekali lagi Makcik Yah aku tu meraih kepala batang kote aku lalu digosok-gosok dengan ibu jarinya sehingga licin dibasahi oleh air mazi aku.Aku memberanikan diri dengan menyeluk tangan aku di sebalik seluar dalamnya lalu mengosok-gosok perlahan-lahan permukaan lubang cipap Makcik Yah aku tu yang berbulu nipis.Makcik Yah aku tu hanya membiarkan sahaja perbuatan aku tersebut sambil memejam mata.

“Joe pernah rasa tak benda yang Joe gosok tu…???”tanya Makcik Yah kepada aku dalam keadaan kuyu.

“Tak pernah,ni la kali pertama sentuh pun…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dalam keadaan amat terangsang.

“Joe tak teringin ker nak melakukan hubungan seks dengan perempuan…???”sambung Makcik Yah aku tu lagi.

“Teringin jugak Makcik Yah,tapi tak pernah dapat peluang…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan jujur.

“Best ker melakukan hubungan seks tu,Makcik Yah…???”kemudiannya aku terus bertanya kepada Makcik Yah aku tu dengan spontan.

“Joe kahwin nanti dapat tau la sedap ker atau tak sedapnya…!!!”jawab Makcik Yah aku tu pulak.

“Ala,lambat lagi la tu,Makcik Yah…!!!Kalau boleh Joe nak rasa malam ni jugak…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu cuba nak mengumpan Makcik Yah aku tu untuk melakukan hubungan seks dengan aku.

“Iiissshhh…kau ni Joe,takkan la nak buat hubungan seks dengan Makcik Yah pulak…???Kantoi dengan Pakcik kau nanti siapa yang susah…!!!”jawab Makcik Yah aku tu.

“Tapi Makcik Yah pun sebenarnya kesian jugak pada Joe ni,batang kote Joe ni dah tegang sangat ni…!!!Kalau macam tu biar Makcik Yah lancapkan aje sampai keluar air untuk mengurangkan ketegangan tu…!!!”sambung Makcik Yah aku tu sambil meneruskan lancapan terhadap batang kote aku yang kini dibasahi oleh air mazi aku akibat terangsang.

“Cukup la ni,dah basah sangat dah batang kote Joe ni…!!!Makcik Yah pun dah rasa nak terkencing dah ni,lagipun Ain dah terlena tu…!!!”sambung Makcik Yah aku tu lalu beredar ke bilik air,meninggalkan aku yang masih lagi diburu keinginan nafsu seks aku.

Selepas selesai kencing,Makcik Yah kembali berbaring di sebelah Ain yang telah terlena.

“Entah pukul berapa la agaknya Pakcik kau akan balik…!!!”rungut Makcik Yah aku tu.

“Kenapa,Makcik Yah…???”aku kemudiannya terus bertanya kepada Makcik Yah aku tu.

“Takde apa-apa,Joe…!!!Ain dah lena ni,kalau nak sambung menetek lagi boleh la…!!!”sambung Makcik Yah aku tu sambil tersenyum kepada aku.

“Eh…tentu la saya nak…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan pantas.

“Tapi sebelum tu,boleh tak saya nak tengok Makcik Yah punya tu…???”pinta aku kepada Makcik Yah aku tu sambil menunjukkan ke arah lubang cipapnya.

“Ishh…kau ni Joe,tadi kan Makcik Yah dah bagi pegang sampai terkencing Makcik Yah kau kerjakan…!!!”jawab Makcik Yah aku tu.

“Ala…Makcik Yah,tadi tu gosok aje,ni nak tengok…!!!”rayu aku lagi kepada Makcik Yah aku tu.

“Ishh…tak mau la,malu…!!!”jawab Makcik Yah aku tu.Namun begitu Makcik Yah aku tu telah mengubah posisinya dari berbaring di sebelah Ain dan kini kakinya pulak yang menghadap aku,kedua-dua kakinya dibengkokkan seolah-olah perempuan hendak bersalin.Keadaan tersebut menyebabkan kain batik yang dipakai tersingkap ke atas mendedahkan lubang cipapnya yang tembam dan berbulu nipis serta basah di depan aku.Berderau darah aku melihat keadaan tersebut.

“Kata nak menetek tadi,jom la…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku sambil tersenyum melihatkan aku yang sekali lagi tergamam.Aku kemudiannya terus mengambil kesempatan tersebut untuk bercelapak di celah kangkang Makcik Yah aku tu dengan kedudukan seolah-olah ingin melakukan hubungan seks.Makcik Yah aku tu hanya membiarkan aku berkedudukan sebegitu tanpa bantahan dengan lubang cipapnya kini terdedah di hadapan aku.Makcik Yah kemudiannya terus menyelak baju yang dipakai mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok untuk aku kerjakan.Aku kemudiannya terus menindih tubuh Makcik Yah aku tu sambil mengulum puting kedua-dua teteknya,dan pada masa yang sama aku menyelakkan kain pelikat aku untuk mengeluarkan batang kote aku yang menegang keras itu dan ditekan pada lubang cipapnya.Seolah-olah memahami keiginan aku,Makcik Yah kemudiannya terus memegang batang kote aku lalu disuakan tepat pada lubang cipapnya,lalu memeluk tubuh aku dengan kemas,manakala kakinya dilingkarkan pada pinggang aku.Akibat tekanan tersebut,batang kote aku terus terbenam memasuki lubang cipap Makcik Yah aku tu buat kali pertamanya sehingga ke dasarnya.Aku mendesis keenakan merasai kenikmatan tersebut,manakala Makcik Yah aku tu pulak mengerang halus bila batang kote aku memenuhi rongga lubang cipapnya.Lubang cipapnya mula mengemut kemas batang kote aku dan aku dapat merasakan tubuh Makcik Yah aku tu mula menggigil,sebelah tangannya meramas kerandut buah pelir aku,manakala sebelah lagi mencekam tubuh aku.Tubuh Makcik Yah aku tu mula mengejang disertai ngerangan dan keluhan panjang dari mulut Makcik Yah aku tu.

Batang kote aku kini dibasahi dengan cairan hangat yang keluar dari dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu.Selepas itu Makcik Yah aku tu menghela nafas kelegaan.Aku yang jugak kegelian ketika itu tertahan pancutan air mani aku akibat ramasan pada kerandut buah pelir aku oleh Makcik Yah.Setelah nafasnya pulih,Makcik Yah aku tu tersenyum merenung aku yang agak terkejut dengan pengalaman tersebut.Perlahan-lahan aku menarik keluar batang kote aku dan menekannya kembali ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu untuk melakukan aksi sorong-tarik batang kote aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu yang tak henti-henti mengerang halus setiap kali batang kote aku mencecah dasar lubang cipapnya.Melihat muka aku yang berkerut seolah-olah mahu memancutkan air mani aku,cepat-cepat Makcik Yah meramas-ramas kerandut buah pelir aku dan menyuruh aku berhenti menghenjut sehingga perasaan aku untuk memancutkan air mani aku reda,selepas itu Makcik Yah menyuruh aku kembali menyambung henjutan batang kote aku pada lubang cipapnya.Belum pun sempat aku nak memancutkan air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu,kedengaran kereta Pakcik aku memasuki garaj.

“Pakcik kau dah pulang,masa berasmara dah habis…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku lalu menolak tubuh aku dari tubuhnya dan mencabut keluar batang kote aku dari dalam lubang cipapnya.Selepas itu dia bergegas mengangkat Ain ke bilik tidur dan menyiap rapi tubuhnya yang dah kusut-masai dikerjakan oleh aku.

“Tak tidur lagi…!!!”tegur Pakcik aku melihatkan aku yang asyik menonton TV.

“Belum lagi,Pakcik…!!!Sedap pulak midnight movie malam ni,Pakcik…!!!”jawab aku.Sebenarnya aku cuba menenangkan diri aku kerana batang kote aku masih lagi menegang ketika itu kerana belum puas menikmati lubang cipap Makcik Yah aku tu.

“Makcik Yah kau dah tidur ker…???”tanya Pakcik aku lagi.

“Entah la,Pakcik…!!!Tadi ada kat dalam bilik…!!!”jawab aku.Pakcik aku memanggil isterinya keluar untuk menikmati makanan yang dibelinya.Nasib baik batang kote aku dah mengendur ketika menjamu selera dengan Pakcik aku.Selepas itu meraka masuk tidur dan aku kembali menonton cerita midnight kat TV.

Malam itu aku tidak dapat melelapkan mata mengingatkan peristiwa yang berlaku tadi,batang kote aku asyik mengeras sahaja.Kalau diikutkan hati mahu saja aku melancap sahaja,tapi bila difikirkan balik sayang pulak rasanya,kerana aku merancang nak melepaskan kesemua air mani aku itu ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu.Fikir punya fikir akhirnya aku pun terlena.

Aku terjaga bila Makcik Yah aku tu memasang lampu dapur,ketika itu sekita jam 5:00 pagi.Aku melihat Makcik Yah aku tu hanya berkemban dengan kain batik sahaja.Agaknya dia dah melakukan hubungan seks bersama dengan Pakcik aku malam tadi kot,ataupun bersiap untuk mandi wajib kerana telah melakukan hubungan seks dengan aku semalam.Aku menjadi terangsang melihat Makcik Yah aku tu yang hanya dalam keadaan berkemban kain batik sahaja.Aku kemudiannya terus bangun dan pergi membasuh muka serta berpura-pura untuk minum air di dapur.Makcik Yah aku tu terkejut bila melihat aku menghampirinya.

“Eeehhh…Joe tak tidur ker,Sayang…???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Tak boleh nak lena la,Makcik Yah…!!!Benda ni asyik tegang aje…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu sambil menunjuk ke arah batang kote aku yang mula menegang.Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihat keadaan aku.

“Semalam kan dah dapat sampai berpeluh-peluh mengerjakan tubuh Makcik Yah ni,Sayang…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Ishh…kau ni Joe,keinginan nafsu seks jenis apa tah…!!!”sambung Makcik Yah aku tu lagi.

“Semalam tak puas sebab tak sempat nak pancut la,Makcik Yah…!!!”aku kemudiannya berkata kepada Makcik Yah aku tu dengan selamba.

“Oooo…nak pancut kat dalam ye,Sayang…???”sambung Makcik Yah aku tu lagi sambil tergelak kecil.

“Kalau Makcik Yah benarkan,memang teringin sangat nak rasa macam mana nikmatnya dapat pancut air mani kat dalam lubang cipap seorang wanita,terutamanya lubang cipap Makcik Yah tu…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu dengan jujur.

“Bukannya tak nak bagi,tapi Makcik Yah tengah subur sekarang ni,risau takut termengandung Makcik Yah nanti,Sayang…!!!Dah la batang kote kau tu panjang,kalau terpancut terus melekat kat dalam rahim Makcik Yah ni tau…!!!”terang Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Alah…Makcik Yah,boleh la…!!!Nak rasa sekali aje,Makcik Yah…!!!Lepas ni takkan buat lagi dah…!!!”rayu aku kepada Makcik Yah aku tu dengan manja.

“Baiklah,Joe punya pasal Makcik Yah bagi pancut kat dalam,termengandung pun termengandung la…!!!Lagipun Ain dah besar,tentu dia nak adik…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.

“Tapi sebelum itu Makcik Yah nak pakai tuala kejap ye…!!!Joe pergi tunggu Makcik Yah kat dalam bilik mandi ye,kita buat kat situ aje…!!!Bukannya apa,takut terkantoi dengan Pakcik kau tu aje…!!!”sambung Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.Tanpa bertangguh lagi aku pun kemudiannya terus masuk ke dalam bilik mandi dan siap berbogel sementara menanti Makcik Yah aku tu turun.

Dengan hanya berbungkus tuala singkat,Makcik Yah aku tu kemudiannya terus masuk ke dalam bilik mandi dan terus mengunci pintu bilik mandi.Selepas membukak air,Makcik Yah aku tu kemudiannya terus membukak tuala mendedahkan tubuh bogelnya lalu memeluk tubuh aku sambil tangannya menggosok-gosok batang kote aku yang sedang keras menegang itu.Aku pun kemudiannya terus membalas pelukan Makcik Yah aku tu sambil meramas-ramas kedua-dua teteknya.Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melingkarkan sebelah kakinya pada pinggang aku lalu menekankan lubang cipapnya pada batang kote aku yang keras menegang itu.Sekali lagi aku dapat merasakan kehangatan lubang cipap Makcik Yah aku tu bila batang kote aku mula memasuki dan tenggelam di dalam rongga lubang cipapnya buat kali pertamanya pada hari tersebut (kali ke-2 secara keseluruhannya).Aku pun kemudiannya mula menghenjut lubang cipap Makcik Yah aku tu dan cuba untuk memasukkan keseluruhan batang kote aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu.Makcik Yah aku tu hanya tersenyum melihat usaha bersungguh-sungguh aku tersebut.Memahami keinginan aku,Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melepaskan pelukannya lalu membelakangi aku dan menonggengkan bontot tonggeknya ke arah aku.

“Masukan batang kote Joe tu dari arah belakang pulak,baru la dapat masuk habis…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku sambil merapatkan bontot tonggeknya pada batang kote aku.

Aku menjadi bertambah terangsang melihat bontot tonggek Makcik Yah aku tu yang pejal dan montok itu,tanpa mebuang masa lagi aku terus memeluk Makcik Yah aku tu dari arah belakang dengan tangan aku meramas-ramas kedua-dua teteknya.Setelah memperbetulkan kedudukan kote aku,hanya dengan sekali sondol sahaja,keseluruhan batang kote aku tenggelam di dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu sehingga mencecah dasar lubang cipapnya.Makcik Yah aku tu kemudiannya terus mengerang halus bila batang kote aku menekan rapat batu merinyamnya.Aku membiarkan batang kote aku terendam di dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu untuk merasakan kenikmatan,kehangatan dan kemutan-kemutan yang dihasilkan oleh lubang cipapnya.Aku kemudiannya terus menggoyang-goyangkan punggung aku sehingga kepala batang kote aku bergesel-gesel dengan batu merinyam yang terletak di dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu.Keadaan tersebut menyebabkan lubang cipap Makcik Yah aku tu mencengkam dan mengemut kemas batang kote aku,sambil mendesis dan mengerang panjang Makcik Yah aku tu mencapai klimaks seksnya di mana cairan hangat menyembur keluar dari dalam lubang cipapnya.Keadaan tersebut menyebabkan lubang cipap Makcik Yah aku tu semakin licin dan seterusnya memudahkan aku untuk melakukan henjutan batang kote aku sehingga ke dasar lubang cipap Makcik Yah aku tu.Terhenjut-henjut badan Makcik Yah aku tu menahan hentakan batang kote aku yang sedang menikmati kehangatan lubang cipapnya.

Setelah lebih kurang 15 minit aku menghenjut dan menikmati lubang cipap Makcik Yah aku tu,kepala batang kote aku mula mengembang dan kegelian yang penuh nikmat pada batang kote aku dirasakan.Batang kote aku kini bersedia untuk memuntahkan air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu.Aku kemudiannya terus menghentak dan menekan batang kote aku sedalam yang mungkin ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu sehinggakan kepala batang kote aku rapat pada pintu rahim Makcik Yah aku tu.Makcik Yah aku tu kemudiannya mendesis dan mengerang keras bila pintu rahimnya ditekan oleh kepala batang kote aku,sekali lagi lubang cipapnya mengemut dan mencengkam kemas batang kote aku.Aku yang sudah tidak dapat bertahan lagi kemudiannya terus melepaskan berdas-das pancutan deras air mani aku ke dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu buat kali pertamanya pada hari tersebut (kali pertama secara keseluruhannya) yang membasahi pintu rahim Makcik Yah aku tu.Makcik Yah aku tu kemudiannya terus menggoyang-goyangkan bontot tonggeknya sambil mengeluh panjang ketika menerima pancutan air mani aku yang menyembur-nyembur memasuki ke dalam lubang cipapnya dan rahimnya.Setelah titisan terakhir air mani aku dilepaskan ke dalam rongga lubang cipap Makcik Yah aku tu,aku pun kemudiannya terus terdampar kepenatan di atas belakang badan Makcik Yah aku tu yang jugak kepenatan.

“Dah habis keluar dah air mani Joe tu,Sayang…???”tegur Makcik Yah aku tu yang masih mengemut-ngemut batang kote aku di dalam lubang cipapnya.

“Dah takde lagi,Makcik Yah…!!!Dah rasa kosong dah sekarang ni…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu yang masih membiarkan batang kote aku terendam rapat di dalam lubang cipapnya.

“Dah puas hati dah,Sayang…???”tanya Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.Aku tersenyum,lalu aku terus mencium pipi Makcik Yah aku tu.

“Terima kasih saya ucapkan kerana telah memberikan peluang yang sebegini kepada saya,Makcik Yah…!!!Terasa nikmat sangat,Makcik Yah…!!!”jawab aku kepada Makcik Yah aku tu sambil memuji.

“Makcik Yah pun begitu jugak,Joe…!!!Ni la pertama kali lubang cipap Makcik Yah ni dikerjakan dengan teruk oleh batang kote Joe yang besar dan panjang tu,tapi Makcik Yah memang rasa puas sangat…!!!”kata Makcik Yah aku tu kepada aku.

“Dah la Sayang,kita stop kat sini dulu…!!!Lagipun Makcik Yah rasa dah penuh rahim Makcik Yah ni dengan air mani kau ni,Sayang…!!!Joe rehat la dulu,biar Makcik Yah mandi dulu sebelum Pakcik kau bangun…!!!”sambung Makcik Yah aku tu kepada aku lagi.

Aku pun kemudiannya terus mencabut batang kote aku dari dalam lubang cipap Makcik Yah aku tu lalu membersihkan sisa-sisa air mani aku yang masih lagi terlekat dan kemudiannya aku pun terus berlalu pergi dari dalam bilik mandi tersebut.Selepas kejadian itu hubungan aku dengan Makcik Yah aku tu adalah seperti biasa,walaupun akhirnya Makcik Yah aku tu termengandung 2 bulan kemudiannya………………………………..

Mak Ngah Gersang

July 6, 2010

Kisah yang ingin aku ceritakan ini berlaku di kampung aku di selatan tanah air,iaitu di FELDA Ayer Tawar,Kota Tinggi,Johor Darul Takzim.

Sudah menjadi lumrah kebiasaannya kenduri kahwin kerap diadakan di waktu cuti sekolah.Mungkin jugak mudah mendapatkan pertolongan jiran-jiran dan sanak-saudara dalam urusan persediaan majlis.Masa itu aku sedang bercuti panjang menunggu keputusan SPM dan aku pulang lebih awal seminggu ke kampung berbanding dengan Ibu,Bapak dan adik-beradik aku yang lain.Alasan aku sebab ramai sepupu dan sedara di kampung hendak aku temui dan boleh bantu lebih lama sikit untuk urusan majlis nanti.Ibu dan Bapak aku tidak membantah dan mereka menghantar aku ke Hentian Puduraya,Kuala Lumpur sebelum menghubungi orang kampung untuk menjemput aku di stesen destinasi aku nanti.

Sepanjang perjalanan aku cuba mengingati satu-persatu saudara-mara aku yang akan aku temui nanti.Ada yang sudah bekerja dan ada yang masih bersekolah.Tidak kurang jugak yang sudah berkahwin serta mempunyai anak.Akhirnya aku terlelap sendiri sehinggalah bas ekspress yang aku naiki memasuki kawasan perhentian,aku mula terjaga.Penumpang sederhanalah ramainya dalam bas itu dan ada jugak beberapa kerusi yang kosong.Mungkin ramai orang sudah mampu memiliki kereta sekarang ini,fikir aku.Dalam pada itu mata aku mencari-cari siapakah saudara aku yang akan menjemput aku nanti.Tiba-tiba satu suara di tepi tingkap mengejutkan aku.

“Hey Amin,Mak Ngah kat sini lah…!!!”Mak Ngah aku berkata.Kelihatan Mak Ngah aku melambai-lambai dan tersenyum lebar sambil berdiri di kaki lima perhentian.Wajah Mak Ngah ni sekali tengok macam Ziela Jalil pun ada,putih berisi dan seksi.

“Okey,tunggu kejap ha…!!!Nanti Amin turun…!!!”kata aku sambil mengangkat tangan.

Kelihatan Mak Ngah aku sungguh anggun sekali dengan baju kebaya ketatnya menonjolkan kedua-dua teteknya yang montok dan mantap.Kain batik sarungnya jugak menampakkan potongan bontot tonggeknya yang mengiurkan.Mak Ngah aku memang pandai menjaga badan,walaupun sudah beranak 4 orang tapi dengan umurnya 38 tahun tidak padan dengan wajah manis dan tubuh montoknya itu.Aku bangga sekali dapat berjalan seiringan dengannya masa menuju ke kereta.Ramai mata-mata nakal mencuri lihat bontot tonggek dan kedua-dua Mak Ngah aku yang seksi itu.Rasa macam berjalan dengan artis popular pulak rasanya.

Aku menginap di rumah Mak Ngah,dan anak lelakinya yang paling sulung 12 tahun memang sudah biasa dengan aku,anak-anaknya yang lain perempuan berumur 10,7 dan 4 tahun.Aku memang berharap dapat menginap di sini sebab aku suka pandang Mak Ngah aku yang seksi ni.Dia suka berkemban masa nak mandi dan yang paling aku suka bila dia pakai kain batik dengan t-shirt nipis masa di rumah.Geramnya aku bila bontot tonggeknya memantul-mantul semasa bergerak di dalam rumah.

“Pak Ngah ko minggu ni dia kerja malam,besok lah kalau kau nak jumpa dia…!!!”Mak Ngah aku tu berkata kepada aku sewaktu aku sedang duduk-duduk di dapur bersembang selepas makan.

“Hah…Apa khabar Pak Ngah sekarang ni,Mak Ngah…???Sihat ker dia…???”tanya aku pulak.Aku memang ramah dengan semua saudara-mara aku dan ringan tulang.Itu yang menyebabkan semua orang tak kesah ambil aku menginap di rumah dia orang.

“Entahlah,dulu doktor kata Pak Ngah ada darah tinggi,sekarang ni sudah ada kencing manis peringkat awal…!!!”kata Mak Ngah aku tu kepada aku.Suaranya macam kesal saja.

“Kenalah jaga-jaga makan dan minum dia dengan sangat baik,Mak Ngah…!!!Ubat pun tak boleh putus,Mak Ngah…!!!”nasihat aku.

“Ye la,Amin…!!!Itu aje la yang Mak Ngah buat sekarang tapi,Pak Ngah ko tu sendiri main balun jer mana yang terjumpa…!!!Nasib baiklah makan ubat tak ngelat,kalu tak entah le…!!!”rendah aje suara Mak Ngah.Sambil itu Mak Ngah membelakangkan aku di sinki membasuh pinggan-mangkuk.

Sewaktu menonyoh kuali dan periuk,bontot tonggeknya terus bergegar-gegar macam nak terkeluar bijik mata aku merenung.Lampu dapur berwarna kuning kelam-kelam dapat jugak aku mencuri-curi pandang ke arah alur di kedua-dua teteknya yang tegang dan gebu.Batang kote aku sudah lama keras kat bawah meja,itu sebab aku malas nak bangun pergi depan.Buat-buat duduk dan bersembang sajalah.Biasalah orang kampung suka bersembang tanya dan korek macam-macam hal keluarga sebelah sana dan sini.

“Tapi ubat-ubat ni semua ada jugak kesan sampingannya bila sudah makan…!!!Kadang-kadang cepat mengantuk dan selera pun kurang…!!!”Mak Ngah aku tu berkata kepada aku.

“Ooo…!!!”aku membalas kepada Mak Ngah aku tu.Aku tak berapa faham bab selera tu,yang aku tahu selera makan aje.

“Mak Ngah ni kira hebat la jugak,kan…!!!”aku cuba mendapatkan penjelasan.

“Hebat…???Hebat apa pulaknya…???”tanya Mak Ngah kepada aku.

“Ye la,walaupun sudah beranak 4 orang,kesihatan Mak Ngah masih tip top…!!Body pun…!!!”aku membalas kepada Mak Ngah aku tu sambil aku tersengeh.Dalam hati nak saja cakap yang sebenarnya tapi tengok anginnya dulu lah.

“Alahai…Kalau kita ajer yang jaga tapi si lelaki lembik aje,tak guna jugak,Amin…!!!Kamu besok sudah kawin kena la jaga kesihatan tu terutamanya bab tenaga lelaki…!!!”kata Mak Ngah aku tu kepada aku sambil matanya menjeling ke depan takut anak-anaknya dengar.

“Ish…Itu dan sememang mestinya la,Mak Ngah…!!!Saya pun selalu jugak baca dalam majalah tentang hal seksologi orang kelamin ni,Mak Ngah…!!!Macam-macam petua dan bimbingan yang ada,Mak Ngah…!!!”kata aku kepada Mak Ngah aku tu mempertahankan kelelakian.

“Ye la,semua orang ada kekurangannya tapi bab ni Mak Ngah kira perlu la dijaga dengan betul supaya tak menyeksa orang lain…!!!”jawabnya ringkas dan penuh makna.

“Jadi selama ni Mak Ngah terseksa ker…???”tanya aku cuba memancing.

“Ish…ko ni,tak payah tahu la…!!!Itu semua cerita hal orang tua-tua…!!!Sudahlah,pergi la ke depan…Mak Ngah nak kemas meja ni pulak…!!!”Mak Ngah berkata kepada aku.Aku serba-salah jadinya,tapi terpaksalah jugak bangun.Batang kote aku masih teguh berdiri di sebalik kain pelikat aku.Mata Mak Ngah aku tu terus tertumpu pada kain pelikat aku yang menonjol sewaktu aku bangun dari kerusi.Dia tersenyum saja sambil menyindir.

“Aiii…mana la arah nak tuju tu…!!!Kahwin la cepat…!!!”Mak Ngah aku tu berkata kepada aku.Aku tersipu-sipu malu sambil menepuk lengannya.

“Ni karang ada yang kena peluk ni karang…!!!”ugut aku sambil bergurau.

“Alahai Amin…!!!Takat ko tu boleh makan ker dengan Mak Ngah ni…!!!”Mak Ngah aku kemudiannya berkata lagi kepada aku.Mak Ngah aku tu badannya agak gempal sikit tapi pinggang ramping macam biola.

“Itu tak penting,asalkan barang ni hidup dan keras…!!!”aku kemudiannya membalas kepada Mak Ngah aku tu sambil memegang batang kote aku di luar kain pelikat aku.Mak Ngah aku tu masih buat endah tak endah saja.Entah suka ker atau marah ker bila aku pegang batang kote aku di depannya.

“Udah la tu,Pak Ngah ko pun tengok Mak Ngah sebelah mata aje sekarang ni…maklumlah dah tua,season pulak tu…!!!”kata Mak Ngah aku tu merendah diri.

“Ish,saya tengok okey aje…!!!Bontot tonggek dan cantik,kedua-dua tetek pun montok…!!!”aku berkata kepada Mak Ngah aku tu.Tanpa sedar aku menepuk bontot tonggeknya,bergoyang bontot tonggeknya di sebalik kain batiknya.

“Hish…ko ni Amin…!!!Ada-ada aje nak memuji la…!!!Mak Ngah tak makan dek puji pun…!!!”Mak Ngah aku tu berkata kepada aku masih merendah diri,sambil terus mengelap meja makan dan sengaja menggerak-gerakkan sambil berbongkok.Punyalah ghairah aku masa tu,macam nak gigit-gigit bontot tonggeknya.Mata aku sempat mencuri pandang di sebelah atas baju t-shirt Mak Ngah aku tu tapi tak berapa nampak sebab leher bajunya tinggi juga.Nafas aku naik turun menahan gelora.

“Yang ko tercegat berdiri kat sini ni apa hal…???Dah tak tahan sudah ker…???Tu karang abis la tilam kat bilik tu kang dengan air mani ko macam tahun lepas…!!!Eh…ko ni kuat buat sendiri ker,Amin…???”Mak Ngah aku tu kemudiannya berkata dan bertanya kepada aku.Aku serba-salah dibuatnya.Memang masa tahun lepas aku menginap di sini berkole jugaklah air mani aku tumpah kat tilam,pendam geram punya pasal.

“Apa la Mak Ngah ni,Amin mimpi la…!!!”aku cuba beri alasan yang logik sikit.

“Alahai anak buah aku yang sorang ni,rasa dalam mimpi aje la…!!!”sindir Mak Ngah.

“Abis tu,bak kata Mak Ngah tadi,belum ada arah tujunya,terpaksalah…!!!”aku matikan jawapan tu takut Mak Ngah aku tu faham sambil terus ke ruang depan.Lagi lama aku berbual kat dapur lagi meledak rasa geram aku.

Malam itu aku saja buat-buat malas melayan adik sepupu aku dan aku kata aku nak berehat di bilik supaya mereka cepat masuk tidur.Kira-kira jam 10:30 malam masing-masing sudah mula beransur-ansur masuk ke bilik tidur dan yang terakhirnya yang sulung tidur sebilik dengan aku di katil atas.Kira-kira setengah jam lepas tu aku sudah boleh dengar nafas yang kuat dari adik sepupu aku tandanya dia sudah lena.Fikiran aku masih melayang-layang mengenangkan tubuh montok Mak Ngah aku tu sambil berangan-angan dapat main seks dengannya.Semuanya hanyalah igauan kecuali aku cuba sesuatu yang lebih drastik sikit.Tiba-tiba pintu kamar aku dibukak.Rupa-rupanya Mak Ngah aku tu masuk mencari kain selimut dalam almari di bilik aku.Aku pura-pura berdehem.

“Eh…belum tidur lagi kau,Amin…???Ni hah…Mak Ngah nak ambil kain selimut si kecil tu kat atas almari ni,yang semalam tu sudah kena kencing…!!!Mari la sini tolong kejap,tak sampai la…!!!Ko tu panjang sikit…!!!”kata Mak Ngah aku tu.Aku pun perlahan bangun dan menghulurkan tangan ke atas almari.

“Yang merah ker yang biru,Mak Ngah…???”tanya aku pulak sambil kedua-dua tangan meraba di atas rak di atas sekali dalam almari.Tak semena-mena kain pelikat yang aku pakai terburai ke lantai,sebab masa aku menggentel-gentel batang kote aku tadi ikatannya jadi longgar.Maka terpampanglah batang kote ku yang sederhana keras dan kepalanya yang licin macam ikan keli.

“Hehe…Amin,kain ko la…!!!”kata Mak Ngah aku tu tapi matanya tak lepas merenung batang kote aku yang tercacak.Dalam pada itu aku saja biarkan insiden itu lama sikit,buat-buat terpaniklah.

“Hehe…!!!Sorry la Mak Ngah,tak perasan pulak kain melorot…!!!”kata aku kepada Mak Ngah aku tu.Nampak Mak Ngah masih diam terpaku saja.Perlahan-lahan aku merapatinya dan memegang kedua-dua bahunya.Bila aku cuba mengucup tengkoknya,tiba-tiba dia macam tersedar.

“Hish…ko ni Amin,ada-ada aje la…!!!Jangan main-main,kang Mak Ngah karate ko…!!!”Mak Ngah aku tu kemudiannya berkata kepada aku.Namun senyuman terukir di bibirnya semacam termalu dan terus keluar menuju ke biliknya semula.

“Ini macam sudah ada respon la ni…!!!”fikir aku.

Aku kemudinnya mengikuti Mak Ngah aku tu keluar pintu sambil membawa selimut yang dimintanya tadi.Sampai saja di biliknya,aku lihat biliknya kemas dan harum semerbak bau wangian pewangi dari meja soleknya.Dia menolehkan kepalanya ke belakang melihat aku mengikutinya ke bilik dan terus berbaring di atas katil.

“Ni hah…selimutnya yang Mak Ngah nak tadi,saya nak hantar kan…!!!”aku berkata kepada Mak Ngah aku tu.Aku kemudiannya terus menghulurkan pada Mak Ngah aku tu.

“Seronoknya jadi Pak ngah,boleh tidur dengan Mak Ngah kat atas katil empuk ni kan…!!!”kata aku lagi kepada Mak Ngah aku tu dengan perlahan.

“Amin nak tidur dengan Mak Ngah ker malam ni…???”pertanyaan bonus buat aku daripada Mak Ngah aku tu.

“Boleh ker,Mak Ngah…???”tanya aku untuk mendapatkan kepastian.

“Jom la,tapi jangan nakal-nakal sangat tau…!!!”jawab Mak Ngah aku tu.Bagaikan kucing diberi ikan terus saja aku baring di sebelah Mak Ngah aku tu secara mengereng.

“Apa yang Amin geramkan sangat tu kat Mak Ngah ni…???”tanyanya dengan manja.Aku malas nak menjawab dan terus menyondol lehernya dan tangan aku pulak melurut naik dari perut ke kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu.

“Emm…Ehh…Hee…nakal la Amin ni…!!!”keluh Mak Ngah aku tu menahan geli rasanya.Tiada coli yang menutup kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu memudahkan tangan aku merasa putingnya yang sudah tegang di sebalik t-shirt nipisnya.

“Wanginya Mak Ngah ni,gebu pulak tu…Emm…!!!”aku memujinya menyebabkan mata Mak Ngah aku tu mulai kuyu.Perlahan-lahan bibir aku mencari bibir Mak Ngah aku tu.Kelihatan bibirnya yang separuh terbukak seolah-olah tidak membantah kehadiran bibir nakal aku.Nafas kami sudah mula naik disebabkan gelora yang mendebar di dalam.Batang kote aku mencucuk-cucuk di sisi peha Mak Ngah aku tu.Dalam pada itu tiba-tiba Mak Ngah menolak aku dengan perlahan.

“Amin betul-betul nak main seks dengan Mak Ngah ker malam ni,Sayang…???”tanya Mak Ngah aku tu lagi.Aku anggukkan kepala.

“Hee…Kalau ye pun kunci la dulu pintu tu,nanti si kenit tu mengigau nanti masuk dalam ni pulak,Sayang…!!!”ujar Mak Ngah aku tu.Dalam hati aku sudah seratus peratus yakin bahawa malam ini aku akan dapat mencapai impian aku selama ini.

Aku pun kemudiannya terus bangkit menuju ke arah pintu kamar dan menutupnya dengan perlahan-lahan supaya tidak mengeluarkan bunyi.Setelah pasti pintu itu terkunci betul,aku datang semula ke arah katil dan mendepangkan tangan aku di kedua-dua sisi tubuhnya sambil merenung seluruh tubuh Mak Ngah aku tu sambil menggeleng-gelengkan kepala macam tak percaya.

“Kenapa tengok macam tu pulak tu,Sayang…???”tanya Mak Ngah aku tu kepada aku.

“Macam tak percaya la malam ni Amin dapat tidur dengan Mak Ngah…!!!”jawab aku.

“Sudah la tu Amin,malu la Mak Ngah Amin tengok macam tu…!!!”kemudiannya Mak Ngah aku tu berkata kepada aku sambil terus memaut pinggang aku dan menarik ke atas tubuhnya.

Lembut dan empoknya aku rasakan tubuh Mak Ngah aku tu bila aku dapat menindihnya.Batang kote aku berdenyut-denyut di atas tundun lubang cipap Mak Ngah aku tu seperti terkena karen letrik.Tangan Mak Ngah aku tu kemudiannya menggosok-gosok di belakang aku sambil mengerang-ngerang keghairahan.Tangan aku pun tidak duduk diam,mencakar-cakar di tepi pinggul dan sesekali meramas kuat bontot tonggek idaman aku itu sambil bibir aku mengucup-ngucup di kesemua arah di sekitar muka,leher dan dadanya.Kemudian aku pun menarik t-shirtnya ke atas dengan kuat bagi melihat lebih jelas kedua-dua tetek montoknya.Fulamak…terselah kedua-dua tetek gersang Mak Ngah aku tu.Putingnya agak besar dan tersembul keras.Aku bagaikan bayi yang menyusu terus menyonyot puting besar itu dengan gelojoh.Aku terdengar-dengar suara aku dipanggil-panggil oleh Mak Ngah aku tu diiringi ngerangan,mungkin menahan kesedapan tapi aku bagai sudah tidak boleh kawal lagi,dari celah alur ke puncak putingnya aku gomol-gomol dengan bibir aku.Terangkat-angkat dada Mak Ngah aku tu sewaktu menahan kesedapan sambil mengeliut-geliut.Aku kena memastikan nafas aku tidak terhenti bila hidung aku jugak turut tertutup semasa menyondol kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu.Sesekali aku mengerengkan hidung aku ke kiri atau ke kanan bagi mengambil udara.

“Amin…Eehh…Eeehhh…Sedapnya…!!!Egh…!!!” keluh Mak Ngah aku tu menahan kesedapan.Kepalanya menggeleng-geleng kiri dan kanan dibuai keghairahan yang teramat enak.Kain alas katil sudah kusut tak tentu hala kerana menahan dua tubuh yang bergumpal ganas di atasnya.Sampai satu ketika aku pun mengangkat muka untuk melihat raut wajah Mak Ngah aku tu yang asyik dalam keghairahan.

“Amin ni boleh tahan jugak la…!!!Lemas Mak Ngah dibuatnya,Sayang…!!!”keluh Mak Ngah aku tu.Aku kira sudah sampai masa untuk menyelak kain Mak Ngah aku tu dan memasukkan batang kote aku.

Kemudian aku mengangkat badan aku dan melutut di celah kangkang Mak Ngah aku tu.Kemudiannya aku pun terus menyelak kain batiknya ke atas serta menarik kain pelikat aku sendiri ke atas kepala dan melemparnya ke bawah.Memang Mak Ngah aku tu tidak memakai seluar dalam sebagai mana aku duga.Warna lubang cipapnya yang kemerah-merahan dan tembam pulak tu menaikkan keinginan nafsu seks aku lagi.Mak Ngah aku tu kemudiannya terus membukak kangkangnya dengan lebih lebar lagi atas sebab apa yang aku pun belum faham.Aku letakkan tangan aku di atas lubang cipapnya dan melurut jari hantu aku di tengah-tengah alur merekahnya.Terasa basah dan berlendir di situ menandakan Mak Ngah aku tu sudah terangsang kuat,fikir aku.Lama jugak aku membelek dan melurut di situ sehinggakan Mak Ngah aku tu menegur aku.

“Sudah la tu,Amin…!!!Apa tengok lama-lama sangat kat situ,malu la…!!!Mari la naik balik atas Mak Ngah ni…!!!”Mak Ngah aku tu menegur aku.Tangannya dihulurkan ke arah aku menantikan kedatangan aku untuk memuaskan keinginan nafsu seksnya yang telah lama diabaikan oleh Pak Ngah.Aku masih ragu-ragu samada aku boleh meneruskan kerja gila ini,tapi alang-alang sudah basah begini biarlah terus bermandi.

Aku mula mencepak ke atas tubuhnya sambil menjeling ke arah batang kote aku supaya benar-benar berada di sasaran.Mata kami saling merenung seolah-olah masih ragu-ragu.Mak Ngah aku tu menganggukkan kepalanya dengan perlahan seolah-olah faham apa yang bermain di kepala aku pada masa itu.Perlahan-lahan aku menindih tubuh Mak Ngah aku tu sambil batang kote aku turut meluncur masuk ke dalam liang lubang cipap hangat Mak Ngah aku tu buat kali pertamanya.Kedudukan kaki Mak Ngah aku tu yang terkangkang dan tundunnya yang sedikit terangkat memudahkan lagi batang kote aku masuk tanpa halangan.Tak dapat aku bayangkan betapa sedapnya batang kote aku bergeser di dalam lubang cipap Mak Ngah aku tu,sehingga habis ke pangkal aku menekan batang kote aku dan terdiam di situ.

“Maaf ye Mak Ngah,Amin dah buat salah pada Mak Ngah malam ni…!!!”bisik aku di telinganya.

“Takpe la Sayang,Mak Ngah pun salah jugak sebab biarkan Amin buat begini…!!!Lagipun Mak Ngah pun dah lama tak dapat main seks dengan penuh bernafsu…!!!Rasanya kali ini Mak Ngah akan dapat rasa sebagaimana yang Mak Ngah dapat masa awal-awal kahwin dulu,Sayang…!!!Buat la apa yang Amin suka asalkan Amin puas dan Mak Ngah jugak puas,Sayang…!!!”tanpa rasa kesal Mak Ngah aku tu menjawab lembut sambil menarik tubuh aku dengan lebih rapat lagi.

“Aaahhhggghhh…Amiin…!!!Sayanggg…!!!”terus dengan itu Mak Ngah aku sudah menutupkan matanya dan merelakan segalanya untuk aku.Terasa denyutan kuat dari dalam lubang cipap Mak Ngah aku tu membalas tekanan batang kote aku.Aku mula menyorong-tarik batang kote aku sambil menjeling sesekali ke bawah nak melihat bagaimana rupa lubang cipap Mak Ngah aku tu masa batang kote aku keluar-masuk di dalamnya.Tubuh Mak Ngah aku tu terangkat-angkat setiap kali aku menujah masuk batang kote aku ke dalam lubang cipapnya dengan kuat.Bau aroma tubuh Mak Ngah aku tu menguatkan lagi keinginan nafsu seks aku untuk menyetubuhinya dengan lebih ghairah.Sesekali Mak Ngah aku tu mengetapkan giginya menahan kesedapan.Aku cuba menggomol kedua-dua teteknya masa itu dengan bibir tapi tak berapa sampai sebab dalam keadaan begini kedudukan kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu sudah ke bawah dari dada aku.Mak Ngah aku tu pun tinggi kurang sikit dari aku,tapi aku berasa sangat seronok bila melihat kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu beralun-alun tak tentu hala bila tubuhnya bergoyang semasa acara sorong-tarik ini berlaku.Kain batik Mak Ngah aku tu sengaja tak ditarik keluar sebab nak elakkan air kami melimpah ke atas tilam nanti,tapi itu sebenarnya lebih menambahkan keghairahan nafsu seks aku bila melihat wanita yang separuh terbogel dengan kain batik terselak ke atas sewaktu aku menyetubuhinya.Sebab pengalaman aku tidaklah sehebat Mak Ngah aku tu,hanya berpandukan VCD lucah yang pernah aku tonton sebelum ini,aku masih mengubah posisi permainan,lagipun masing-masing sudah rasa cukup sedap dan selesa dengan keadaan posisi begini.Mak Ngah aku tu tidaklah mengeluarkan suara yang kuat dan sesekali sahaja mengeluh kerana takut suara itu mengejutkan anak-anaknya di bilik lain.Aku pun tak mahu perkara ini diketahui oleh adik-adik sepupu aku yang lain.Tiba-tiba Mak Ngah aku tu memeluk aku dengan kuat dan aku hampir tak dapat bergerak,agaknya ini yang dikatakan klimaks bagi wanita,fikir aku.Hampir leper kepala aku di tekapnya di sebelah kepalanya.Pinggulnya ditolaknya kuat ke atas sambil menderam dalam.

“Emm…Amin…!!!Amin…!!!Mak Ngah dapat..Aaahhh…!!!”bunyi suara Mak Ngah aku tu menderam dalam.Terasa kemutan pada batang kote aku jugak amat kuat,macam mesin tebu waktu nak mengeluarkan airnya.Aku tak pernah terfikir masa biasa tadi taklah ketat sangat tapi masa klimaks Mak Ngah aku tu boleh menguncupkan liang lubang cipapnya dengan begitu ketat dan kuat.Disebabkan kemutan yang kuat ini aku pun rasa sama-sama keluar jugak.Tak sempat aku tahan lagi,berdenyut-denyut batang kote aku sewaktu melepaskan lahar putihnya.Jauh lebih sedap jika dibandingkan masa aku melancap.Mak Ngah aku tu hampir terjerit bila terasa air mani aku memancut di dalam lubang cipapnya dan rahimnya serentak dengan air maninya jugak,tak sempat untuk aku mengeluarkan batang kote aku lagi disebabkan pelukkan macam ahli gusti di tengkok aku.Cuma pengadilnya saja yang tak ada untuk kira ‘One…Two…Three…!!!’,kata aku.Akhirnya perlahan-lahan pelukan Mak Ngah aku tu mula kendur dan pinggulnya mula turun balik seperti biasa.

“Aaahhh…sedapnya Amin…!!!Dah lama Mak Ngah tak dapat rasa macam tu tadi,Sayang…!!!”kata Mak Ngah aku tu kepada aku sambil tersenyum kecil di tepi bibirnya mengambarkan yang dia puas.

“Takpe ker Amin terpancut kat dalam tadi,Mak Ngah…???”tanya aku kepada Mak Ngah aku tu,risau.

“Apa nak dirisaukan Amin,Mak Ngah ada pakai alat cegah hamil kat dalam la…!!!”jawab Mak Ngah aku tu kepada aku.Lega rasanya bila Mak Ngah aku tu berkata macam tu.Aku masih belum beranjak dari atas tubuh Mak Ngah aku tu,cuma mengangkat kepala sahaja,merenung wajah ayu Mak Ngah aku tu.

“Mak Ngah ni ayu la…!!!”kata aku kepada Mak Ngah aku tu,memuji.Mak Ngah aku tu hanya tersenyum sahaja sambil membalas kucupan manja aku di bibir lembutnya.Malam itu aku terus menggomol Mak Ngah aku tu dan main lagi sekali sehingga ke pukul 4:00 pagi dan aku pun minta diri untuk pulang ke bilik sebelum anak-anaknya yang lain bangun pagi esok.Tak dapat aku gambarkan bagaimana cerianya wajah Mak Ngah aku tu pada keesokkan harinya menyediakan sarapan dan sesekali menjeling manis ke arah aku seolah-olah mengucapkan terima kasih kepada aku yang membantu menyiram tanah kebunnya yang sudah lama gersang selama ini.Aku bagai memberi isyarat balas,sama-sama daun keladi,bila boleh dapat lagi………..


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 63 other followers